Perselisihan India-Kanada: Siapakah Hardeep Singh Nijjar? Apa itu gerakan Khalistan? | Berita Politik

admin Avatar

Posted on :

Sebagai balasannya, India telah mengusir seorang diplomat senior Kanada, beberapa jam setelah Ottawa mengusir seorang pejabat tinggi India ketika ketegangan meningkat antara kedua negara terkait pembunuhan pemimpin separatis Sikh Hardeep Singh Nijjar awal tahun ini.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menjelaskan di parlemen apa yang dia sebut sebagai tuduhan yang kredibel bahwa India terkait dengan pembunuhan Nijjar di negara bagian British Columbia pada bulan Juni.

Pemerintah India menolak tuduhan tersebut dan menyebutnya “tidak masuk akal” dan meminta Kanada untuk menindak kelompok anti-India yang beroperasi di wilayahnya.

Perselisihan tersebut berpusat pada gerakan kemerdekaan Sikh, yang biasa dikenal dengan gerakan Khalistan. India menuduh Kanada melindungi aktivis Khalistani.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Apa yang memicu ketegangan tersebut?

Nijjar, 45, ditembak mati di luar kuil Sikh pada 18 Juni di Surrey, pinggiran kota Vancouver dengan populasi Sikh yang besar, tiga tahun setelah India menetapkan dia sebagai “teroris”.

Nijjar mendukung tuntutan adanya tanah air Sikh di negara bagian Punjab di India utara, tempat kelahiran agama Sikh, yang berbatasan dengan Pakistan. Dia dilaporkan sedang mengorganisir referendum tidak resmi di India untuk negara Sikh yang merdeka pada saat kematiannya.

Trudeau pada hari Senin mengatakan keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan warga negara Kanada adalah “pelanggaran kedaulatan kami yang tidak dapat diterima”.

Pada hari Selasa, Kementerian Luar Negeri India (MEA) mengatakan tuduhan keterlibatan India dalam tindakan kekerasan apa pun di Kanada adalah “tidak masuk akal dan bermotivasi”.

Dikatakan bahwa “tuduhan yang tidak berdasar” tersebut berusaha mengalihkan fokus dari “teroris dan ekstremis Khalistani yang telah diberi perlindungan di Kanada”.

Pihak berwenang India mengumumkan hadiah uang tunai tahun lalu bagi informasi yang mengarah pada penangkapan Nijjar, dan menuduhnya terlibat dalam dugaan serangan terhadap seorang pendeta Hindu di India.

Sebuah tanda di luar kuil Guru Nanak Sikh Gurdwara terlihat setelah pembunuhan pemimpin Sikh Hardeep Singh Nijjar di pekarangannya pada Juni 2023, di Surrey, British Columbia, Kanada 18 September 2023. REUTERS/Chris HelgrenSebuah tanda di luar kuil Sikh setelah pembunuhan Nijjar di Surrey, British Columbia [File: Chris Helgren/Reuters]

Trudeau mengatakan dia membicarakan pembunuhan Nijjar dengan Perdana Menteri Narendra Modi pada KTT Kelompok 20 (G20) di New Delhi pekan lalu. Dia mengatakan dia mengatakan kepada Modi bahwa keterlibatan pemerintah India tidak dapat diterima dan dia meminta kerja sama dalam penyelidikan.

“Dengan sekuat tenaga, saya terus mendesak pemerintah India untuk bekerja sama dengan Kanada untuk menyelesaikan masalah ini,” katanya.

Bagaimana tanggapan India?

MEA menampik tuduhan bahwa India terkait dengan pembunuhan Nijjar.

“Tuduhan yang tidak berdasar tersebut berupaya mengalihkan fokus dari teroris dan ekstremis Khalistani, yang telah diberi perlindungan di Kanada dan terus mengancam kedaulatan dan integritas wilayah India,” kata sebuah pernyataan kementerian.

India menolak tuduhan Kanada:https://t.co/KDzCczWNN2 pic.twitter.com/VSDxbefWLw

– Arindam Bagchi (@MEAIndia) 19 September 2023

Pada hari Selasa, kementerian luar negeri mengatakan telah memberi waktu lima hari kepada diplomat senior Kanada untuk meninggalkan negara itu, tanpa mengungkapkan nama atau pangkatnya.

“Keputusan tersebut mencerminkan meningkatnya kekhawatiran pemerintah India terhadap campur tangan diplomat Kanada dalam urusan internal kami dan keterlibatan mereka dalam kegiatan anti-India,” katanya.

Kementerian telah memanggil Cameron MacKay, komisaris tinggi Kanada di New Delhi, untuk memberi tahu dia tentang tindakan tersebut, tambahnya.

Sebelumnya, New Delhi mendesak Ottawa untuk mengambil tindakan terhadap kelompok anti-India di Kanada.

“Tuduhan keterlibatan pemerintah India dalam tindakan kekerasan apa pun di Kanada tidak masuk akal dan beralasan,” katanya, seraya menambahkan bahwa tuduhan serupa yang dibuat oleh Trudeau kepada Modi telah “ditolak sepenuhnya”.

Siapakah Hardeep Singh Nijjar?

Inilah yang diketahui tentang Hardeep Singh Nijjar, pria yang menjadi pusat pertikaian India-Kanada.

Nijjar lahir pada tahun 1977 di distrik Jalandhar di negara bagian Punjab di India utara dan pindah ke Kanada pada tahun 1997, di mana ia bekerja sebagai tukang ledeng, menurut Khalistan Extremism Monitor dari Institut Manajemen Konflik independen yang berbasis di New Delhi.

Dia awalnya dikaitkan dengan kelompok separatis Sikh Babbar Khalsa Internasional (BKI), menurut Badan Investigasi Nasional kontra-teroris India. New Delhi telah memasukkan BKI ke dalam daftar “organisasi teroris” dan mengatakan bahwa mereka didanai oleh agen mata-mata Intelijen Antar-Layanan Pakistan (ISI), sebuah tuduhan yang dibantah oleh Islamabad.

Interactive_HardeepSinghNijjar_Sep19_2023

Nijjar kemudian menjadi ketua kelompok Khalistan Tiger Force (KTF) dan “secara aktif terlibat dalam operasionalisasi, jaringan, pelatihan dan pendanaan” para anggotanya, menurut pernyataan pemerintah India pada tahun 2020.

New Delhi secara resmi mengkategorikannya sebagai “teroris” dalam pernyataan yang sama, dengan mengatakan bahwa dia terlibat dalam “mendorong tuduhan penghasutan dan pemberontakan” dan “berusaha menciptakan ketidakharmonisan di antara berbagai komunitas” di negara tersebut.

Bagi para pendukung yang menuntut kemerdekaan negara Sikh, Khalistan, Nijjar adalah pemimpin terkemuka dan suara yang kuat untuk tujuan tersebut.

Dia terpilih sebagai kepala Guru Nanak Sikh Gurudwara, sebuah tempat ibadah Sikh, di Surrey, pinggiran kota Vancouver tempat dia tinggal. Dia memegang posisi itu pada saat kematiannya.

Nijjar ditembak mati di luar gurudwara yang sama pada malam tanggal 18 Juni.

Ratusan orang melakukan protes di luar konsulat India di Vancouver setelah pembunuhannya, menuduh ada tangan asing yang terlibat dalam kematiannya, media lokal melaporkan pada saat itu.

Apa yang dimaksud dengan gerakan separatis Sikh?

Sikhisme adalah agama minoritas yang berasal dari India utara yang berakar pada abad ke-15 dan mendapat pengaruh dari Hinduisme dan Islam.

Penganutnya berjumlah kurang dari dua persen dari 1,4 miliar penduduk India, namun penganut Sikh mencakup hampir 60 persen populasi di negara bagian Punjab di bagian utara, yang merupakan jantung agama tersebut.

India memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1947 namun segera menderita akibat Pemisahan berlumuran darah yang membagi bekas jajahan Inggris tersebut berdasarkan garis agama.

Umat ​​Muslim melarikan diri ke negara yang baru terbentuk, Pakistan, sementara umat Hindu dan Sikh melarikan diri ke India dalam kekerasan yang terjadi, yang menewaskan sedikitnya satu juta orang.

Wilayah bersejarah Punjab terpecah antara kedua negara dan dilanda beberapa kekerasan terburuk selama Pemisahan.

Sejak itu, beberapa penganut Sikh menyerukan pembentukan “Khalistan”, sebuah negara berdaulat terpisah dan “tanah suci” yang dibentuk dari Punjab dan diatur berdasarkan ajaran agama.

Seruan tersebut semakin keras pada dekade-dekade berikutnya ketika Punjab menjadi salah satu negara bagian terkaya di India, berkat revolusi pertanian yang secara dramatis meningkatkan hasil pertanian.

Gerakan separatis dimulai sebagai pemberontakan bersenjata pada akhir tahun 1980an di kalangan Sikh yang menuntut tanah air terpisah. Gerakan kekerasan ini berlangsung lebih dari satu dekade dan berhasil diredam oleh tindakan keras pemerintah India yang menewaskan ribuan orang, termasuk para pemimpin terkemuka Sikh.

Ratusan pemuda Sikh juga terbunuh dalam operasi polisi, banyak di antaranya kemudian terbukti di pengadilan bahwa operasi tersebut dilakukan, menurut kelompok hak asasi manusia.

Pada tahun 1984, pasukan India menyerbu Kuil Emas, tempat suci paling suci bagi agama Sikh, di Amritsar untuk mengusir kelompok separatis yang mengungsi di sana. Operasi tersebut menewaskan sekitar 400 orang, menurut angka resmi, namun kelompok Sikh mengatakan ribuan orang tewas.

Korban tewas termasuk Jarnail Singh Bhindranwale, yang dituduh pemerintah India memimpin pemberontakan bersenjata.

Pada tanggal 31 Oktober 1984, Perdana Menteri saat itu Indira Gandhi, yang memerintahkan penggerebekan di kuil tersebut, dibunuh oleh dua pengawal Sikhnya.

Kematiannya memicu serangkaian kerusuhan anti-Sikh, di mana massa Hindu pergi dari rumah ke rumah di India utara, khususnya New Delhi, menarik warga Sikh dari rumah mereka, membacok banyak orang hingga tewas, dan membakar hidup-hidup lainnya.

BREAKING: Pernyataan Trudeau terkait tuduhan keterlibatan India dalam pembunuhan pemimpin Sikh di Kanada pic.twitter.com/ECmwQqnkNY

— Indeks Penonton (@spectatorindex) 18 September 2023

Ekstremis Sikh yang berbasis di Kanada juga dituduh melakukan pemboman terhadap penerbangan Air India pada tahun 1985, yang menewaskan 329 orang, demi tujuan Khalistan.

Apakah gerakannya masih aktif?

Tidak ada pemberontakan aktif di Punjab saat ini, namun gerakan Khalistan masih memiliki beberapa pendukung di negara bagian tersebut, serta diaspora Sikh yang cukup besar di luar negeri.

Pemerintah India telah berulang kali memperingatkan selama bertahun-tahun bahwa separatis Sikh berusaha bangkit kembali. Pemerintahan Modi juga mengintensifkan pengejaran terhadap separatis Sikh dan menangkap puluhan pemimpin dari berbagai kelompok yang diduga terkait dengan gerakan tersebut.

Namun Hartosh Bal, editor eksekutif majalah The Caravan di India, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa gerakan separatis Sikh sudah tidak ada selama beberapa dekade.

“Gerakan Khalistan mempunyai sejarah yang panjang dan selama tahun 1980an, terjadi gerakan militer yang penuh kekerasan di tanah India. Namun sejak itu – setidaknya di India, di negara bagian Punjab, yang mayoritas penduduknya adalah Sikh – gerakan Khalistan hampir tidak ada lagi, tidak mendapat dukungan politik dan naik turun tergantung pada perhatian pemerintah India terhadap hal tersebut. itu,” kata Bal.

“Perhatian terhadap hal ini telah meningkat pesat sejak pemerintahan Modi berkuasa pada tahun 2014. Hal ini mempunyai akar yang kuat baik di Kanada maupun Inggris, dimana hal-hal seperti referendum diadakan, namun mengingat sebagian besar penganut Sikh berada di wilayah India dan bukan peserta referendum ini, idealnya mereka bisa saja diabaikan.

“Tetapi pemerintahan Modi secara konsisten membesar-besarkan ancaman Khalistani terhadap India. Saya pikir, sekali lagi, karena di dalam negeri mereka lebih cocok untuk berbicara tentang ancaman keamanan terhadap bangsa India, daripada ukuran ancaman sebenarnya di lapangan yang berasal dari gerakan tersebut.”

Seberapa kuatkah gerakan di luar India?

India telah meminta negara-negara seperti Kanada, Australia dan Inggris untuk mengambil tindakan hukum terhadap aktivis Sikh. Hal ini terutama menimbulkan kekhawatiran di Kanada, dimana populasi Sikh berjumlah hampir 2 persen dari populasi negara tersebut.

Awal tahun ini, pengunjuk rasa Sikh menurunkan bendera India di depan komisi tinggi negara tersebut di London dan memecahkan jendela gedung sebagai bentuk kemarahan terhadap tindakan penangkapan Amritpal Singh, seorang pemimpin separatis berusia 30 tahun yang menghidupkan kembali seruan untuk Khalistan. dan menimbulkan ketakutan akan kekerasan di Punjab.

Para pengunjuk rasa juga memecahkan jendela di konsulat India di San Francisco dan bentrok dengan pekerja kedutaan.

MEA mengecam insiden tersebut dan memanggil wakil komisaris tinggi Inggris di New Delhi untuk mengajukan protes terhadap apa yang mereka sebut sebagai pelanggaran keamanan di kedutaan besar di London.

Pemerintah India juga menuduh para pendukung Khalistan di Kanada melakukan perusakan kuil-kuil Hindu dengan grafiti “anti-India” dan menyerang kantor Komisi Tinggi India di Ottawa selama protes pada bulan Maret.

Tahun lalu, Paramjit Singh Panjwar, seorang pemimpin separatis Sikh dan kepala Pasukan Komando Khalistan, ditembak mati di Pakistan.



Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *