Hakim federal kembali menyatakan bahwa DACA ilegal – Houston Public Media

admin Avatar

Posted on :

Seorang hakim federal pada hari Rabu menyatakan bahwa versi revisi kebijakan federal yang mencegah deportasi ratusan ribu imigran yang dibawa ke AS saat masih anak-anak adalah ilegal.

Hakim Distrik AS Andrew Hanen setuju dengan tuntutan Texas dan delapan negara bagian lainnya untuk menghentikan program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA). Keputusan hakim tersebut pada akhirnya diperkirakan akan diajukan banding ke Mahkamah Agung AS, sehingga membawa nasib program tersebut ke pengadilan tinggi untuk ketiga kalinya.

Hanen melarang pemerintah untuk menyetujui permohonan baru, namun tetap membiarkan program tersebut tetap berlaku bagi penerima yang sudah ada selama proses pengajuan banding. Hanen mengatakan perintahnya tidak mengharuskan pemerintah federal untuk mengambil tindakan apa pun terhadap penerima DACA.

Negara-negara bagian berpendapat bahwa pemerintahan Obama tidak memiliki wewenang untuk pertama kali membuat program tersebut pada tahun 2012 karena program tersebut menghindari Kongres.

Pada tahun 2021, Hanen telah menyatakan program tersebut ilegal, dan memutuskan bahwa program tersebut tidak tunduk pada pemberitahuan publik dan periode komentar yang diwajibkan berdasarkan Undang-Undang Prosedur Administratif federal.

Pemerintahan Biden mencoba memuaskan kekhawatiran Hanen dengan versi baru DACA yang mulai berlaku pada Oktober 2022 dan mendapat komentar publik sebagai bagian dari proses pembuatan peraturan formal.

Namun Hanen, yang ditunjuk oleh Presiden George W. Bush pada tahun 2002, memutuskan bahwa versi terbaru DACA masih ilegal. Dia sebelumnya mengatakan DACA tidak konstitusional dan Kongres harus menetapkan undang-undang yang melindungi orang-orang yang tercakup dalam program tersebut, yang sering dikenal sebagai “Pemimpi.”

Hanen juga sebelumnya telah memutuskan bahwa negara bagian berhak mengajukan gugatan karena mereka dirugikan oleh program tersebut.

Negara-negara bagian tersebut mengklaim bahwa mereka mengeluarkan ratusan juta dolar untuk biaya perawatan kesehatan, pendidikan dan biaya lainnya ketika para imigran diizinkan untuk tinggal di negara tersebut secara ilegal. Negara bagian yang menggugat adalah Texas, Alabama, Arkansas, Louisiana, Nebraska, South Carolina, West Virginia, Kansas dan Mississippi.

Mereka yang membela program tersebut – pemerintah federal, Dana Pendidikan dan Pembelaan Hukum Amerika Meksiko, dan negara bagian New Jersey – berpendapat bahwa negara bagian tersebut gagal memberikan bukti bahwa biaya apa pun yang mereka keluarkan terkait dengan penerima DACA. Mereka juga berargumen bahwa Kongres telah memberikan wewenang hukum kepada Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk menetapkan kebijakan penegakan imigrasi.

Meskipun sebelumnya menyatakan program DACA ilegal, Hanen membiarkan program era Obama tetap utuh bagi mereka yang sudah mendapat manfaat darinya. Namun dia memutuskan tidak akan ada pelamar baru selama pengajuan banding masih menunggu keputusan.

Ada 578,680 orang terdaftar di DACA pada akhir Maret, menurut Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS.

Program ini telah menghadapi tantangan pengadilan yang berliku-liku selama bertahun-tahun.

Pada tahun 2016, Mahkamah Agung menemui jalan buntu 4-4 mengenai perluasan DACA dan versi program untuk orang tua penerima DACA. Pada tahun 2020, pengadilan tinggi memutuskan 5-4 bahwa pemerintahan Trump mengakhiri DACA secara tidak tepat, sehingga membiarkannya tetap berlaku.

Pada tahun 2022, Pengadilan Banding Wilayah AS ke-5 di New Orleans menguatkan keputusan Hanen sebelumnya yang menyatakan DACA ilegal, namun mengembalikan kasus tersebut kepadanya untuk meninjau perubahan yang dilakukan pada program tersebut oleh pemerintahan Biden.

Presiden Joe Biden dan kelompok advokasi telah meminta Kongres untuk memberikan perlindungan permanen bagi “pemimpi.” Kongres telah berkali-kali gagal meloloskan proposal yang disebut DREAM Act untuk melindungi penerima DACA.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *