Mitt Romney Mengatakan Dia Tidak Akan Mencalonkan Diri Kembali pada tahun 2024

admin Avatar

Posted on :

Senator Mitt Romney dari Utah, calon presiden dari Partai Republik tahun 2012 yang membuat perpecahan bersejarah dengan partainya ketika dia memilih untuk mencopot mantan Presiden Donald J. Trump dari jabatannya, mengumumkan pada hari Rabu bahwa dia tidak akan mencalonkan diri kembali pada tahun 2024, dengan mengatakan dia ingin untuk memberi jalan bagi “pemimpin generasi baru.”

Dia dengan tegas menyarankan agar Trump, 77 tahun, dan Presiden Biden, 80 tahun, harus mengikuti jejaknya dan mengundurkan diri untuk membuka jalan bagi kandidat yang lebih muda, dengan alasan bahwa keduanya tidak secara efektif memimpin partainya untuk menghadapi “tantangan kritis” yang dihadapi bangsa ini.

“Pada akhir masa jabatan berikutnya, saya akan berusia pertengahan 80-an. Sejujurnya, ini adalah waktunya untuk generasi pemimpin baru,” kata Romney, 76 tahun, dalam sebuah pernyataan video. “Merekalah yang perlu mengambil keputusan yang akan membentuk dunia tempat mereka tinggal.”

Pengumuman tersebut dalam beberapa hal merupakan puncak dari perbedaan pendapat yang panjang antara Romney, mantan gubernur yang sopan dan kaya serta konservatif tradisional, dan Partai Republik, yang telah bergeser di bawah kepemimpinannya dan menganut sikap keberpihakan yang lebih kasar dalam beberapa tahun terakhir.

“Tidak ada keraguan bahwa Partai Republik saat ini berada di bawah bayang-bayang Donald Trump,” kata Romney pada hari Rabu, sambil mencatat bahwa kelompok sayap kanan Partai Republik kurang peduli dengan kebijakan dan lebih fokus pada “kebencian dan penyelesaian masalah serta meninjau kembali kebijakan yang diambil.” pemilu tahun 2020.”

Terpilih menjadi anggota Senat pada tahun 2018, Romney telah berjuang untuk mendapatkan tempatnya di dalam partai yang sangat condong ke kanan dan di Capitol di mana mayoritas anggota Partai Republik tetap setia kepada Trump – setidaknya di depan umum. Keputusannya untuk mengundurkan diri, yang telah ia pertimbangkan selama berbulan-bulan, terjadi hanya beberapa minggu sebelum biografi dirinya, “Romney: A Reckoning,” dirilis. Di dalamnya, Romney mengungkapkan bahwa banyak rekan Partai Republiknya yang secara pribadi mengejek dan meremehkan Mr. .Trump.

Romney menceritakan bagaimana Senator Mitch McConnell dari Kentucky, pemimpin minoritas, menyebutnya “beruntung,” dan mengatakan bahwa dia mampu “mengatakan hal-hal yang kita semua pikirkan.”

“Anda berada dalam posisi untuk mengatakan hal-hal tentang dia yang kita semua setujui tetapi tidak bisa mengatakannya,” kata McConnell kepada Romney, menurut kutipan dari buku yang diterbitkan di The Atlantic pada hari Rabu. Romney mengatakan bahwa “lebih dari selusin” senator Partai Republik telah melontarkan komentar serupa kepadanya, mengungkapkan rasa iri atas kemampuannya mengkritik Trump di depan umum.

Melalui juru bicaranya, McConnell mengatakan kepada The Atlantic bahwa dia tidak mengingat percakapan tersebut dan tidak sesuai dengan pemikirannya saat itu.

Dalam buku yang akan datang, yang ditulis oleh McKay Coppins, Romney juga mengenang kunjungan Trump pada tahun 2019 ke jamuan makan siang mingguan Senat Partai Republik di Capitol. Para senator memberikan perhatian dan memberi semangat selama pidato presiden tentang apa yang disebutnya sebagai “tipuan Rusia” dan bagaimana mereka akan segera dikenal sebagai “partai layanan kesehatan,” namun tertawa setelah Trump meninggalkan ruangan, menurut para senator. kutipan.

Buku ini juga menyelidiki ketidakpuasan Romney terhadap Senat, sebuah tempat yang digambarkannya sebagai “klub orang-orang tua,” yang penuh dengan politik performatif dan orang-orang yang terobsesi dengan pemilihan ulang mereka sendiri. Di Senat, Romney telah bergabung dengan serangkaian “geng” bipartisan yang berupaya menangani isu-isu kebijakan utama – termasuk infrastruktur, keamanan senjata, dan merombak Undang-Undang Penghitungan Pemilu – namun jarang berupaya untuk memimpin upaya-upaya tersebut.

Dalam video yang mengumumkan pengunduran dirinya, Romney mengatakan bahwa baik Biden maupun Trump, yang merupakan calon terdepan dalam nominasi Partai Republik, tidak mampu mengatasi tantangan-tantangan paling kritis yang dihadapi Amerika, termasuk perubahan iklim, utang yang meningkat, dan ancaman otoriter dari Rusia. dan Tiongkok, dan mengisyaratkan bahwa mereka tidak layak untuk memimpin bangsa ini menuju masa depan.

“Akan menjadi hal yang luar biasa jika Presiden Biden dan mantan Presiden Trump berdiri di sisinya,” kata Romney kepada wartawan di Capitol Hill.

Seruannya muncul di tengah pengawasan baru terhadap usia Biden dan pejabat terpilih lainnya termasuk McConnell, 81, pemimpin minoritas yang masalah kesehatannya baru-baru ini menimbulkan pertanyaan apakah ia layak untuk melanjutkan jabatannya.

Namun Romney menolak usulan agar McConnell mundur.

“Dia berada dalam posisi untuk membuat perbedaan nyata pada usianya,” kata Romney. “Jika saya adalah pemimpin mayoritas di Senat, saya mungkin akan mengambil keputusan berbeda juga. Tapi saya tidak.”

Romney juga mengatakan dia menerima telepon dari Biden setelah pengumumannya, yang dia gambarkan sebagai “sangat murah hati dan sangat baik hati.”

Bapak Romney, yang dua kali mencalonkan diri sebagai presiden dan menggambarkan karirnya di bidang politik sebagai misi moral yang didorong oleh keyakinan Mormonnya, mengisyaratkan bahwa dia mungkin masih memiliki peran dalam wacana politik bangsa, dengan mengatakan, “Saya tidak akan pensiun dari jabatan presiden. perkelahian.” Ia mengatakan, rencananya akan menyelesaikan masa jabatannya yang berakhir pada Januari 2025.

Utah adalah negara bagian yang kuat dari Partai Republik, jadi kepergian Romney kemungkinan besar tidak akan mempengaruhi keseimbangan kekuasaan di Capitol Hill. Dia baru-baru ini mengatakan kepada orang-orang bahwa dia berencana untuk membuat keputusan untuk mencalonkan diri kembali pada akhir tahun ini dan bahwa dia sedang mempertimbangkan apakah dia masih dapat memainkan peran produktif di Kongres. Pak Romney juga sadar bahwa dia akan menghadapi pertarungan utama yang sulit jika dia memutuskan untuk mencalonkan diri lagi.

Keputusannya untuk meninggalkan karir di Senat mengikuti keputusan serupa dari banyak anggota DPR yang moderat di DPR tahun lalu. Pada pemilu paruh waktu tahun 2022, empat anggota DPR dari Partai Republik yang memilih untuk memakzulkan Trump menolak mencalonkan diri kembali.

Romney mengatakan pada hari Rabu bahwa dia bangga dengan rekam jejaknya dalam menangani undang-undang keselamatan senjata dan Undang-Undang Penghitungan Pemilu, namun “melihat ke depan, saya pikir akan lebih sulit jika hal seperti itu terulang kembali.”

Tuan Romney juga mulai menimbulkan spekulasi bahwa dia siap untuk keluar dari Senat ketika dia setuju untuk berpartisipasi dalam biografi Tuan Coppins, yang akan diterbitkan bulan depan oleh Scribner. Dalam buku tersebut, Romney dikatakan mengutip nama banyak rekannya ketika membahas bagaimana anggota parlemen Partai Republik benar-benar memandang dan berbicara tentang Trump secara pribadi ketika mantan presiden tersebut tidak hadir.

Mr Coppins dikatakan telah melakukan wawancara berjam-jam dengan Mr Romney untuk buku tersebut dan diberi akses ke email dan buku harian senator. Peluncuran buku tersebut telah membuat rekan-rekannya khawatir mengenai pemikiran dan percakapan pribadi mereka mengenai calon presiden yang penuh dendam dari partai tersebut yang disiarkan ke publik.

Romney juga tampak semakin khawatir mengenai kemungkinan Trump akan muncul sebagai calon dari partainya.

Dalam sebuah opini baru-baru ini di The Wall Street Journal, Romney memohon kepada para donor dan kandidat dari Partai Republik untuk bersatu dalam memilih alternatif pengganti Trump, karena khawatir ia akan dicalonkan oleh partai tersebut. “Donor yang mendukung seseorang yang peluangnya kecil untuk menang,” tulisnya, “harus mencari komitmen dari kandidat untuk keluar dan mendukung orang yang memiliki peluang terbaik untuk mengalahkan Trump pada tanggal 26 Februari.”

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *