McCarthy memerintahkan penyelidikan pemakzulan terhadap Biden di tengah tekanan dari kelompok garis keras

admin Avatar

Posted on :

Ketua DPR Kevin McCarthy pada Selasa mengumumkan bahwa dia memerintahkan anggota DPR dari Partai Republik untuk melanjutkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden.

“Hari ini, saya mengarahkan komite DPR kami untuk membuka penyelidikan resmi pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden,” kata McCarthy di US Capitol dalam pernyataan resmi singkatnya. Dia tidak menerima pertanyaan dari wartawan.

McCarthy sebelumnya mengindikasikan akan ada pemungutan suara penuh di DPR untuk penyelidikan pemakzulan, seperti yang terjadi di masa lalu, namun hingga hari Selasa, ia tampaknya belum memiliki suara untuk membukanya. Juru bicara McCarthy mengatakan kepada ABC News bahwa McCarthy diperkirakan tidak akan mengadakan pemungutan suara untuk memulai penyelidikan pemakzulan.

Ketua DPR Kevin McCarthy (R-CA) mengumumkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden AS Joe Biden kepada anggota media di luar kantornya di US Capitol, 12 September 2023, di Washington.

Chip Somodevilla/Getty Images

Dia telah mengisyaratkan penyelidikan pemakzulan Biden selama berminggu-minggu, sebagian untuk menenangkan kelompok garis keras Partai Republik, dan untuk mendapatkan catatan bank dan dokumen lain dari Biden dan putranya, Hunter.

“Langkah logis berikutnya ini akan memberikan komite kami kekuatan penuh untuk mengumpulkan fakta dan jawaban lengkap untuk publik Amerika,” katanya pada hari Selasa. “Itulah yang ingin kami ketahui — jawabannya. Saya yakin presiden juga ingin menjawab pertanyaan dan tuduhan ini.”

McCarthy mengatakan ketua Komite Pengawasan DPR James Comer, ketua Komite Kehakiman DPR Jim Jordan dan ketua Komite Cara dan Sarana DPR Jason Smith akan memimpin penyelidikan.

Anggota DPR dari Partai Republik selama berbulan-bulan telah menyelidiki dugaan adanya hubungan yang melibatkan Biden dalam urusan bisnis putranya, namun sejauh ini belum dapat membuktikan kesalahan apa pun yang dilakukan presiden tersebut. McCarthy mengatakan anggota DPR dari Partai Republik, selama reses bulan Agustus, mengungkap “tuduhan serius dan kredibel terhadap perilaku Presiden Biden. Secara keseluruhan, tuduhan ini memberikan gambaran budaya korupsi.”

“Saya tidak mengambil keputusan ini dengan mudah,” tambah Ketua McCarthy. “Terlepas dari partai Anda, atau siapa yang Anda pilih, fakta-fakta ini menjadi perhatian semua orang Amerika.”

FOTO: Ketua DPR Kevin McCarthy tiba di Capitol di Washington, 12 September 2023.

Ketua DPR Kevin McCarthy tiba di Capitol di Washington, 12 September 2023.

J.Scott Applewhite/AP

Juru bicara Gedung Putih Ian Sams menanggapi seruan McCarthy untuk melakukan penyelidikan resmi pemakzulan terhadap Biden.

Anggota DPR dari Partai Republik telah menyelidiki Presiden selama 9 bulan, dan mereka tidak menemukan bukti adanya kesalahan. Anggota Partai Republik sendiri telah mengatakannya. Dia bersumpah untuk mengadakan pemungutan suara untuk membuka pemakzulan, sekarang dia gagal karena dia tidak punya dukungan. Politik ekstrem dalam kondisi terburuknya,” tulis Sams di X, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Pengacara Hunter Biden, Abbe Lowell mengatakan, “McCarthy telah menunjukkan dia akan melakukan apa pun untuk mempertahankan palunya” termasuk meluncurkan penyelidikan pemakzulan “berdasarkan konspirasi yang dikemas ulang dan tidak akurat tentang Hunter Biden dan aktivitas bisnisnya yang sah.”

McCarthy berbicara kepada wartawan ketika dia meninggalkan Gedung DPR pada hari Selasa, menegaskan kembali bahwa pembukaan penyelidikan pemakzulan memungkinkan komite DPR untuk mendapatkan lebih banyak informasi.

Koresponden Senior Kongres ABC Rachel Scott bertanya kepada McCarthy apakah dia yakin ada pelanggaran yang dilakukan Presiden Biden.

“Yang saya katakan hanyalah penyelidikan pemakzulan memungkinkan kita mendapatkan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang ada di luar sana. Tidakkah menurut Anda masyarakat menginginkan jawaban?” kata McCarthy.

Mantan Presiden Donald Trump secara pribadi membahas penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Biden dengan anggota DPR dari Partai Republik, kata sumber kepada Scott dari ABC.

Anggota Partai Republik Elise Stefanik, yang merupakan anggota kepemimpinan Partai Republik berbicara dengan Trump pada Selasa sore dan memberikan informasi terbaru kepadanya mengenai penyelidikan pemakzulan, menurut dua sumber.

Reaksi Partai Republik

Anggota Senat dari Partai Republik akan diberi pengarahan oleh Perwakilan Jordan dan Comer saat makan siang mereka pada hari Rabu, seorang asisten Partai Republik mengonfirmasi kepada ABC News. Pengarahan ini akan menjadi bukti langsung pertama yang Jordan dan Comer katakan telah mereka temukan, dan bisa menjadi penting bagi para senator yang mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak informasi tentang apa yang telah diungkapkan DPR sebelum mereka dapat memutuskan apakah akan mendukung tindakan tersebut atau tidak.

Dalam sebuah pernyataan, Comer, Jordan dan Smith mengatakan mereka mendukung penyelidikan pemakzulan.

“Komite Pengawasan dan Akuntabilitas, Kehakiman, serta Cara dan Sarana DPR, akan terus berupaya mengikuti fakta untuk memastikan Presiden Biden bertanggung jawab atas penyalahgunaan jabatan publik demi keuntungan finansial keluarganya. Rakyat Amerika menuntut dan berhak mendapatkan jawaban, transparansi , dan pertanggungjawaban atas penyalahgunaan jabatan publik yang terang-terangan ini.”

Senator Mitt Romney, salah satu dari tujuh anggota Senat Partai Republik yang memilih pada tahun 2021 untuk mencopot mantan Presiden Donald Trump dari jabatannya karena keterlibatannya dalam pemberontakan 6 Januari, mendukung penggunaan penyelidikan pemakzulan untuk mendapatkan lebih banyak akses terhadap informasi mengenai urusan bisnis Biden.

“Fakta bahwa Gedung Putih hanya diam dan memanjakan Hunter Biden menunjukkan bahwa penyelidikan tidaklah tepat,” kata Romney. “Ini sangat berbeda dengan pemakzulan. Pemakzulan sebenarnya memerlukan bukti adanya kejahatan tingkat tinggi atau pelanggaran ringan yang belum dituduhkan. Namun penyelidikan adalah sesuatu yang bisa dihindari oleh presiden dan Gedung Putih.”

“Penyelidikan tetaplah penyelidikan, ini bukan pemakzulan,” kata Senator Chuck Grassley, yang telah menyelidiki urusan bisnis Hunter Biden selama bertahun-tahun. “Dan menurut saya hal ini akan membuka jalan untuk mendapatkan banyak informasi yang kami rasa selama ini terhambat.”

“Jika mereka mempunyai fakta dan bukti, dan mereka ingin menjalani proses tradisional, kita akan lihat apa hasilnya,” kata Senator Thom Tillis tentang upaya DPR tersebut. “Saya tidak berpikir bahwa hal ini akan mengakibatkan pemecatan di pihak Senat. Namun jika ada informasi penting yang menurut mereka perlu diketahui oleh rakyat Amerika, saya setuju.”

Pengumuman penyelidikan pemakzulan resmi ini dilakukan ketika McCarthy berupaya mencegah kemungkinan pemberontakan dari kelompok konservatif garis keras dan menghindari penutupan pemerintah.

DPR kembali dari masa reses pada hari Selasa dengan tenggat waktu 30 September yang semakin dekat untuk meloloskan langkah pengeluaran guna menjaga pemerintah tetap terbuka. Para pemimpin Partai Republik di DPR berupaya untuk meloloskan resolusi berkelanjutan, atau perpanjangan pendanaan jangka pendek, untuk mengulur waktu guna menyelesaikan rincian paket alokasi yang lebih luas.

Namun anggota Kaukus Kebebasan DPR – kelompok yang sama yang mendukung kenaikan McCarthy sebagai ketua parlemen dan menentang kesepakatan batas utang dengan Presiden Biden – mengatakan mereka tidak akan mendukung kelanjutan resolusi kecuali resolusi tersebut mencakup bahasa tertentu mengenai keamanan perbatasan dan “ persenjataan DOJ.” Kelompok ini juga menentang bantuan lebih lanjut ke Ukraina, yang berpotensi membuat DPR berselisih dengan Pemimpin Senat dari Partai Republik, Mitch McConnell.

Di tengah ketegangan tersebut, Perwakilan Florida Matt Gaetz secara terbuka mengancam akan mengajukan mosi untuk mengosongkan jabatannya terhadap McCarthy. Mosi tersebut akan memaksa dilakukannya pemungutan suara mengenai apakah McCarthy harus terus menjabat sebagai pembicara. McCarthy menepis ancaman tersebut saat berbicara kepada wartawan pada Senin malam, mengatakan Gaetz “harus melanjutkan dan melakukannya… Matt’s, Matt.”

Gaetz hanya menggandakan peringatannya dalam pidatonya pada hari Selasa tak lama setelah pengumuman McCarthy mengenai pemakzulan.

“Beberapa saat yang lalu, McCarthy mendukung penyelidikan pemakzulan. Ini adalah langkah kecil setelah berminggu-minggu tekanan dari kubu konservatif di DPR untuk berbuat lebih banyak,” kata Gaetz.

John Parkinson dan Arthur Jones II dari ABC News berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *