McCarthy, Di Bawah Ancaman Dari Kanan, Memerintahkan Penyelidikan Pemakzulan Biden

admin Avatar

Posted on :

Ketua DPR Kevin McCarthy pada hari Selasa membuka penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Biden, berupaya menenangkan anggota parlemen sayap kanan yang mengancam akan memecatnya jika dia gagal memenuhi tuntutan mereka untuk melakukan pemotongan belanja besar-besaran yang akan memaksa penutupan pemerintah pada akhir bulan. .

Keputusan McCarthy untuk secara sepihak mengumumkan penyelidikan pemakzulan tanpa pemungutan suara resmi di DPR membuat penyelidikan Partai Republik terhadap Biden terkait dengan perjuangan pendanaan yang mengguncang Capitol. Hal ini tampaknya merupakan upaya untuk meredam pemberontakan yang terjadi di kalangan kritikus ultrakonservatif yang menuduh ketua DPR tersebut tidak mengambil tindakan yang cukup keras dalam hal pengeluaran, dengan memenuhi tuntutan mereka untuk lebih agresif mengejar presiden.

McCarthy mengatakan dia akan menugaskan tiga komite – Pengawasan, Kehakiman, dan Cara dan Sarana – untuk melakukan penyelidikan terhadap presiden dan keluarganya ketika Partai Republik mencari bukti kesalahan keuangan atau korupsi. Setelah melakukan penggalian selama berbulan-bulan, Partai Republik tidak menemukan bukti tersebut, meskipun mereka berpendapat bahwa mereka memiliki cukup informasi untuk memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

Pengumuman McCarthy tampaknya membuka jalan bagi penyelidik DPR untuk mengeluarkan panggilan pengadilan atas catatan bank Biden dan anggota keluarganya.

Dalam sambutan singkatnya di Capitol, McCarthy menuduh Biden berbohong tentang pengetahuannya tentang urusan bisnis putranya Hunter Biden, dan dia mengajukan pertanyaan tentang jutaan dolar yang dihasilkan Hunter dan anggota keluarga lainnya dari perusahaan luar negeri. McCarthy juga menuduh pemerintahan Biden memberikan “perlakuan khusus” kepada putra presiden dalam penyelidikan kriminal pajak terhadapnya.

“Anggota Partai Republik di DPR telah mengungkap tuduhan serius dan kredibel terhadap perilaku Presiden Biden,” kata McCarthy. “Secara keseluruhan, tuduhan-tuduhan ini memberikan gambaran budaya korupsi.”

McCarthy telah memberi isyarat selama berminggu-minggu bahwa dia mendukung penyelidikan pemakzulan presiden untuk memberikan lebih banyak wewenang kepada penyelidik Kongres untuk menggali keuangan keluarga Biden. Memulai penyelidikan seperti itu berarti bahwa Partai Republik tidak boleh lagi membenarkan penyelidikan mereka sebagai bagian dari pekerjaan legislatif mereka dan akan memiliki wewenang luas untuk meminta dokumen dan kesaksian, dengan tujuan akhir menghasilkan satu atau lebih pasal pemakzulan terhadap presiden yang menuduhnya melakukan kejahatan tingkat tinggi. dan pelanggaran ringan.

Namun langkah yang diambil pada hari Selasa ini merupakan terobosan terhadap masa lalu dan perubahan besar dalam strategi McCarthy, yang sebelumnya mengindikasikan bahwa ia yakin seluruh DPR harus melakukan pemungutan suara mengenai apakah akan melanjutkan penyelidikan pemakzulan. Dua penyelidikan pemakzulan presiden dalam sejarah modern, terhadap Bill Clinton pada tahun 1998 dan Donald J. Trump pada tahun 2019, didukung dengan suara penuh dari DPR, meskipun Partai Demokrat telah mengumumkan beberapa minggu sebelumnya bahwa mereka memulai penyelidikan formal terhadap Trump. DPR memakzulkan Trump untuk kedua kalinya pada tahun 2021 tanpa penyelidikan, hanya beberapa hari setelah serangan terhadap Capitol pada 6 Januari.

Keputusan yang jelas untuk tidak melakukan pemungutan suara adalah pengakuan diam-diam dari McCarthy bahwa ia tidak mempunyai jumlah anggota yang cukup untuk melakukan hal tersebut di tengah perpecahan dalam Partai Republik. Partai Republik sayap kanan yang tetap setia kepada Trump dan bertekad membalas dendam atas pemakzulan Trump dan banyaknya tuntutan pidana yang dihadapi Trump, sangat mendesak untuk mengambil tindakan tersebut.

Namun beberapa anggota Partai Republik, termasuk mereka yang berasal dari daerah pemilihan yang dimenangkan Biden, telah mengindikasikan bahwa mereka tidak mendukung penyelidikan pemakzulan kecuali jika penyelidik dapat mengaitkan urusan bisnis Hunter Biden, yang terlibat dalam transaksi dengan perusahaan luar negeri, dengan ayahnya, atau mengungkap bukti tingginya tingkat korupsi. kejahatan dan pelanggaran ringan.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, Ian Sams, juru bicara Gedung Putih, menegur McCarthy karena terlibat dalam apa yang disebutnya “politik ekstrem dalam kondisi terburuknya.”

“Anggota Partai Republik di DPR telah menyelidiki Presiden selama 9 bulan, dan mereka tidak menemukan bukti adanya kesalahan,” tulis Sams. “Anggota Partai Republik sendiri yang mengatakan demikian. Dia bersumpah untuk mengadakan pemungutan suara untuk membuka pemakzulan, sekarang dia gagal karena dia tidak mendapat dukungan.”

McCarthy menjadwalkan pengumumannya dengan tergesa-gesa setelah Perwakilan Matt Gaetz, seorang anggota Partai Republik dari Florida dan sering mengkritik pembicara tersebut, memberikan kabar pada Senin malam bahwa dia akan berpidato di DPR untuk menyerang McCarthy dan mendukung pemecatannya. Beberapa menit setelah McCarthy berbicara pada hari Selasa, Gaetz melakukan hal yang sama, dengan mengatakan bahwa ketua tersebut telah mengingkari janji yang dia buat kepada anggota parlemen sayap kanan sebagai imbalan atas suara mereka selama perjuangan panjang untuk memenangkan jabatannya.

“Saya berdiri hari ini untuk menyampaikan pemberitahuan, Tuan Ketua, bahwa Anda tidak mematuhi perjanjian yang memungkinkan Anda mengambil peran ini,” kata Gaetz, mengecam Tuan McCarthy karena memotong kesepakatan belanja dengan Tuan Biden tahun ini. untuk menangguhkan batas utang dan gagal memberikan suara mengenai batas jangka waktu dan amandemen anggaran berimbang. “Jalan ke depan bagi Dewan Perwakilan Rakyat adalah dengan membuat Anda patuh sepenuhnya atau segera memecat Anda.”

Dia menolak pernyataan McCarthy mengenai pemakzulan sebagai “langkah kecil” yang tidak memiliki strategi yang serius, dan mendesak Partai Republik untuk menentang rancangan undang-undang belanja sementara, yang dikenal sebagai resolusi berkelanjutan, yang diperlukan untuk menjaga pemerintah tetap terbuka setelah tanggal 30 September.

“Jika Kevin McCarthy mengajukan resolusi lanjutan, maka resolusi tersebut akan ditentang, dikejar, resolusi dilanjutkan, mosi untuk mengosongkan,” kata Gaetz, mengacu pada langkah prosedural untuk memecat seorang pembicara.

Gaetz mengatakan kepada wartawan melalui panggilan telepon bahwa ia bermaksud untuk secara rutin memaksakan pemungutan suara cepat untuk memberhentikan McCarthy, dan mengancam akan menjadikannya bagian dari pembukaan rutin setiap hari legislatif di DPR: “doa, janji, dan mosi untuk mengosongkan.”

Selebarannya menggambarkan posisi genting yang dihadapi McCarthy ketika ia berusaha menenangkan kelompok sayap kanan sambil mencari akomodasi belanja dengan Senat yang dikuasai Partai Demokrat dan Gedung Putih untuk menghindari penutupan pemerintahan yang berbahaya secara politik. Senat pada hari Selasa ditetapkan untuk mulai menyusun serangkaian rancangan undang-undang pengeluaran bipartisan, namun dengan semakin menipisnya waktu sebelum dana pemerintah habis pada tanggal 30 September, anggota DPR dari Partai Republik hanya berhasil meloloskan satu rancangan undang-undang – melalui pemungutan suara di garis partai – dan berada dalam kekacauan besar mengenai cara untuk memenuhi kewajiban dasar pemerintah.

Partai Republik sayap kanan juga berjanji untuk menahan suara mereka untuk rancangan undang-undang belanja sementara yang terus mendanai pada tingkat saat ini, dan bahkan rancangan undang-undang belanja Pentagon yang biasanya mendapat dukungan bipartisan mengalami masalah di DPR. Setelah pengumuman pemakzulan McCarthy, anggota Kaukus Kebebasan sayap kanan menegaskan kembali bahwa mereka tidak akan mendukung tindakan sementara, yang berarti McCarthy mungkin harus meminta bantuan Partai Demokrat untuk membantu meloloskannya atau menghadapi penutupan pemerintahan dan kesalahan yang diakibatkannya.

“Kami tidak tertarik dengan resolusi berkelanjutan yang meneruskan kebijakan dan belanja di era Biden-Schumer-Pelosi,” kata Perwakilan Scott Perry, anggota Partai Republik dari Pennsylvania dan ketua Freedom Caucus, merujuk pada para pemimpin Partai Demokrat yang berkuasa. ketika tingkat pengeluaran saat ini ditetapkan. “Kami tidak akan memilihnya. Kami tidak memilihnya pada bulan Desember lalu, dan kami tidak akan memilihnya sekarang.”

Partai Demokrat telah mempersiapkan pembelaan pemakzulan mereka terhadap presiden. Perwakilan Jamie Raskin dari Maryland, petinggi Partai Demokrat di Komite Pengawas, berkumpul dengan anggota panelnya pada Minggu malam untuk merencanakan tanggapan terhadap Partai Republik.

Pada hari Senin, Partai Demokrat merilis memo setebal 14 halaman yang merinci apa yang mereka sebut sebagai “kegagalan besar” penyelidikan Partai Republik terhadap Biden.

Memo tersebut mencatat bahwa Komite Pengawas, yang dipimpin oleh Perwakilan James R. Comer, dari Partai Republik Kentucky, telah menerima lebih dari 12.000 halaman catatan bank yang dipanggil, meninjau lebih dari 2.000 halaman laporan aktivitas mencurigakan dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk mewawancarai para saksi, termasuk dua saksi Hunter. Mantan rekan bisnis Biden. Namun sejauh ini tidak ada catatan bank yang menunjukkan adanya pembayaran kepada presiden.

“Alih-alih membuat undang-undang untuk mendukung kebaikan bersama atau bahkan menjaga pemerintahan tetap berjalan,” kata Raskin, “Anggota Partai Republik di DPR mempersenjatai kantor mereka dan mengeksploitasi kekuatan dan sumber daya kongres untuk mempromosikan teori konspirasi yang tidak benar dan aneh tentang Presiden Biden.”

Erica L. Green menyumbangkan pelaporan.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *