LEMBAR FAKTA NEGARA: RUU Pendanaan Partai Republik Akan Memiliki Dampak Buruk bagi Keluarga Pekerja Keras di Seluruh Amerika

admin Avatar

Posted on :

RUU yang diajukan oleh anggota DPR dari Partai Republik akan meningkatkan banyak biaya bagi keluarga, merugikan pelajar, warga lanjut usia, dan komunitas pedesaan, mengurangi dukungan terhadap penegakan hukum, dan melemahkan perekonomian kita— sementara anggota Kongres dari Partai Republik berjuang secara terpisah agar para multi-jutawan dan perusahaan besar mendapatkan pemotongan pajak secara besar-besaran.

Awal tahun ini, Presiden dan para pemimpin Kongres mencapai kesepakatan anggaran bipartisan yang mencegah gagal bayar untuk pertama kalinya dan melindungi kemajuan ekonomi bersejarah kita. Presiden, anggota DPR dari Partai Demokrat, Senat dari Partai Demokrat, dan Senat dari Partai Republik semuanya menepati janji ini. Sayangnya, Ketua DPR McCarthy dan anggota DPR dari Partai Republik mengabaikan perjanjian anggaran bipartisan yang mereka sepakati dan malah mengajukan rancangan undang-undang alokasi yang ekstrim dan partisan yang melanggar janji publik dan menghabiskan investasi penting bagi rakyat Amerika.

Anggota DPR dari Partai Republik mengklaim pemotongan ini adalah tentang tanggung jawab fiskal—namun kenyataannya tidak demikian. RUU mereka tidak hanya akan menambah defisit setidaknya $100 miliar selama 10 tahun dengan mempermudah perusahaan-perusahaan kaya dan besar untuk menipu pajak mereka, namun anggota DPR dari Partai Republik juga secara terpisah mendorong pemberian pajak perusahaan yang akan menelan biaya lebih dari $500 miliar jika dijadikan permanen— termasuk setidaknya $30 miliar keringanan pajak retroaktif untuk perusahaan investasi yang dilakukan tahun lalu. Pemotongan pajak yang berlaku surut ini saja akan menghapus penghematan dari pemotongan besar-besaran yang dilakukan untuk program pendidikan, kesehatan, dan ketenagakerjaan.1

Saat ini, Kantor Manajemen dan Anggaran merilis 51 lembar fakta yang menyoroti dampak buruk dari pemotongan ekstrim ini terhadap negara bagian dan District of Columbia. Di bawah ini adalah beberapa elemen paling berbahaya dari rancangan undang-undang alokasi dana yang diajukan Partai Republik yang akan mulai mereka pertimbangkan minggu ini.

Pemotongan tagihan alokasi DPR akan:

  • Memangkas Pendanaan untuk Sekolah dengan Siswa Berpenghasilan Rendah: Pemotongan 80 persen dana Judul I yang dilakukan oleh Partai Republik di DPR akan berdampak pada 26 juta siswa di sekolah yang mengajar siswa berpenghasilan rendah dengan memaksa pengurangan hingga 226.000 guru, asisten, atau staf penting lainnya.
  • Hilangkan Puluhan Ribu Slot Prasekolah: Pemotongan Head Start oleh Partai Republik di DPR berarti 82.000 anak akan kehilangan akses ke prasekolah berkualitas tinggi—mengganggu pendidikan mereka, menyebabkan lebih sedikit anak yang siap masuk taman kanak-kanak dan siap belajar, dan mempersulit orang tua untuk bergabung dengan dunia kerja. .
  • Pemotongan Dana untuk Penegakan Hukum: Usulan pengurangan jumlah FBI akan menghilangkan hingga 1.850 personel, termasuk 673 agen, dan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak akan terpaksa menghilangkan sekitar 400 posisi, termasuk lebih dari 200 agen. RUU DPR juga memotong dana untuk Jaksa AS sekitar 12 persen, yang akan menghilangkan sekitar 1.400 posisi.
  • Menaikkan Biaya Perumahan Puluhan Ribu: Usulan pemotongan ini akan meningkatkan biaya perumahan dengan menghilangkan pendanaan untuk Voucher Pilihan Perumahan untuk 20.000 rumah tangga, termasuk sekitar 6.000 rumah tangga yang dikepalai oleh warga lanjut usia. Selain itu, pemotongan Program Kemitraan Investasi HOME sebesar hampir 70 persen akan mengakibatkan berkurangnya 20.000 rumah terjangkau yang dibangun, direhabilitasi, atau dibeli di komunitas-komunitas di seluruh negeri.
  • Program Pelatihan Kerja Kritis dan Pengembangan Tenaga Kerja Slash: Proposal ini akan mengurangi setengah juta orang yang menerima pelatihan kerja dan layanan ketenagakerjaan. Pemangkasan yang merugikan ini akan membuat dunia usaha kehilangan tenaga kerja terampil yang mereka perlukan untuk berkembang, dan akan memutus jalur pekerja menuju pekerjaan yang baik.
  • Melemahkan Penelitian Kesehatan Kritis: Pemotongan yang dilakukan oleh Partai Republik di DPR akan melemahkan upaya penelitian penting untuk menemukan pengobatan dan penyembuhan penyakit seperti kanker dan Alzheimer dengan memotong $3,8 miliar untuk Institut Kesehatan Nasional. Mereka juga akan menghilangkan pendanaan untuk Badan Penelitian dan Mutu Layanan Kesehatan, yang akan mengakhiri penelitian Long COVID di badan tersebut dan menunda penelitian layanan kesehatan prioritas lainnya.
  • Selain menuntut pemotongan besar-besaran ini, anggota DPR dari Partai Republik juga berjuang untuk membatalkan pendanaan penting yang membantu membuat peraturan perpajakan kita lebih adil, membangun kembali infrastruktur Amerika, menurunkan biaya bagi keluarga, dan mengatasi krisis iklim. Proposal mereka akan:

  • Meningkatkan Risiko Paparan Timbal: Proposal tersebut akan membatalkan pendanaan sebesar $564 juta untuk program-program yang memitigasi risiko keracunan timbal dan penyakit serta bahaya lainnya yang berhubungan dengan perumahan bagi keluarga berpenghasilan rendah, terutama anak-anak, yang mengakibatkan berkurangnya 55.000 rumah yang aman dari bahaya dan berdampak buruk pada sekitar 78.000 anak.
  • Lindungi Penipu Pajak yang Kaya: Meskipun Partai Republik di DPR secara terpisah menetapkan dasar bagi pemotongan pajak senilai lebih dari $3 triliun yang ditujukan kepada perusahaan-perusahaan kaya dan besar, mereka juga berjuang untuk mempermudah para penipu pajak kaya agar tidak membayar hutang mereka—mengusulkan untuk membatalkan pendanaan sebesar $67 miliar dolar untuk IRS yang disahkan dalam Undang-Undang Pengurangan Inflasi, yang akan meningkatkan defisit lebih dari $100 miliar.
  • Meningkatkan Biaya Energi untuk Pedesaan Amerika: Membatalkan pendanaan sebesar $2 miliar yang disediakan oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi untuk program-program di USDA akan melemahkan program-program yang membantu produsen pertanian dan usaha kecil di pedesaan untuk beralih ke sistem energi terbarukan, dan yang membantu masyarakat pedesaan Amerika untuk membangun energi yang bersih, terjangkau, dan dapat diandalkan dengan bekerja sama dengan sekitar 900 koperasi listrik di 47 negara bagian.
  • Proyek Elektrifikasi Rumah Shortchange: Membatalkan pendanaan sebesar $4,5 miliar yang disediakan oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi untuk Program Rabat Rumah Listrik Efisiensi Tinggi akan berdampak pada setidaknya 250.000 proyek elektrifikasi rumah dan peningkatan peralatan di rumah-rumah berpenghasilan rendah dan menengah di seluruh negara bagian, teritori, dan suku.
  • Melemahkan Investasi Teknologi Bersih dan Pengurangan Polusi: Membatalkan pendanaan sebesar $20 miliar yang disediakan oleh Undang-Undang Pengurangan Inflasi untuk program-program di EPA akan menghilangkan dana yang dirancang untuk membantu masyarakat mengakses peluang hibah untuk mengurangi polusi dan memobilisasi modal swasta ke dalam proyek-proyek teknologi bersih, terutama di masyarakat berpenghasilan rendah dan kurang beruntung. Program-program ini akan memacu investasi dalam proyek-proyek teknologi ramah lingkungan dan memperluas peluang ekonomi di masyarakat, membantu mengurangi polusi berbahaya dan melindungi kesehatan masyarakat sekaligus mengatasi krisis iklim.
  • Dukungan Slash untuk Guru: Membatalkan $1,7 miliar—atau 77 persen—dalam program Hibah Negara untuk Mendukung Pengajaran yang Efektif (Judul II) akan sangat melemahkan kemampuan program untuk meningkatkan efektivitas guru di kelas.
  • Kesepakatan adalah kesepakatan. Presiden dan Ketua DPR telah membuat perjanjian anggaran bipartisan—yang akan menghasilkan pengurangan defisit sebesar $1 triliun selama dekade berikutnya. Setiap pihak dalam perjanjian itu kecuali anggota DPR dari Partai Republik—DPR, Senat Demokrat, Senat Partai Republik, dan Presiden Biden—menepati janji mereka. Ini adalah kesepakatan berimbang yang melindungi investasi penting sekaligus memastikan tanggung jawab fiskal. Kami mendesak anggota DPR dari Partai Republik untuk mengikuti undang-undang yang mereka bantu undangkan dan pendekatan bipartisan Senat dalam mendanai pemerintah sesuai dengan kesepakatan.

    Lembar Fakta Nyatakan:

    ###

  • RUU Perburuhan, Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, dan Pendidikan di DPR memotong program-program ini sebesar $30,7 miliar, belum termasuk pembatalan yang termasuk dalam RUU tersebut.
  • Source link

    Pola Slot Gacor Terbaru

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *