Lebih dari 3.000 orang dikhawatirkan tewas, 10.000 lainnya hilang pasca banjir di Libya, kata para pejabat

admin Avatar

Posted on :

Lebih dari 3.000 orang diyakini tewas akibat banjir dahsyat di Libya timur, kata menteri kesehatan negara itu pada Selasa.

10.000 orang lainnya diyakini hilang, menurut Tamer Ramadan, utusan Libya untuk Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah.

“Korban tewas sangat besar dan mungkin mencapai ribuan,” kata Ramadan saat konferensi pers, Selasa.

Hanya di kota Derna, daerah yang paling parah dilanda banjir, setidaknya 700 orang dipastikan tewas akibat banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pihak berwenang telah menyatakan Derna sebagai zona bencana, dan mengatakan kota itu menjadi tidak dapat diakses karena listrik dan komunikasi terputus.

Tambahan 1.200 orang terluka di Derna, menurut militer Libya.

FOTO: Pemandangan kendaraan yang menumpuk di sepanjang sisi jalan pesisir di timur kota Derna, sekitar 290 km timur Benghazi, setelah badai Mediterania "daniel," 11 September 2023.

Pemandangan kendaraan menumpuk di sepanjang sisi jalan pesisir di timur kota Derna, sekitar 290 km timur Benghazi, pasca badai Mediterania “Daniel”, 11 September 2023.

Kantor Pers Perdana Libya/AFP melalui Getty Images

Kota Al Marj, Susah, Shahat dan Al Bayda juga mencatat beberapa korban jiwa.

“Seluruh lingkungan telah musnah…beserta penduduknya,” kata kepala militer Libya dalam konferensi pers pada hari Senin.

Badai Mediterania Daniel berada di balik meluasnya banjir di negara Afrika Utara itu ketika menyapu seluruh lingkungan dan menghancurkan rumah-rumah di beberapa kota pesisir selama akhir pekan.

Pusat Meteorologi Nasional Libya melaporkan bahwa lebih dari 16 inci hujan turun di kota Bayda dalam periode 24 jam hingga Minggu, menurut situs pelacakan banjir Floodlist.

FOTO: Kendaraan hancur dan bangunan rusak di timur kota Benghazi setelah badai Mediterania "Daniel"11 September 2023.

Kendaraan hancur dan bangunan rusak di timur kota Benghazi setelah badai Mediterania “Daniel”, 11 September 2023.

Kantor Pers Perdana Libya/AFP melalui Getty Images

Laporan awal menunjukkan bahwa badai tersebut merusak puluhan kota dan desa di wilayah tersebut, menurut Georgette Gagnon, koordinator kemanusiaan PBB untuk Libya.

“Saya sangat sedih dengan dampak parah dari hal ini [Storm] Daniel di negara ini dan telah menugaskan tim tanggap darurat untuk bersiap mendukung otoritas lokal dan mitra di wilayah tersebut,” tulis Gagnon dalam sebuah postingan di media sosial pada hari Senin. “Saya menyerukan kepada semua mitra lokal, nasional dan internasional untuk memberikan bantuan kemanusiaan yang mendesak. bantuan kepada mereka yang terkena dampak pada masa sulit ini.”

Utusan Khusus AS untuk Duta Besar Libya Richard Norland hari Selasa mengumumkan bahwa kedutaan besar Amerika di Tripoli “telah mengeluarkan deklarasi resmi mengenai kebutuhan kemanusiaan sebagai respons terhadap banjir dahsyat di Libya.”

“Deklarasi kebutuhan kemanusiaan akan mengesahkan pendanaan awal yang akan diberikan Amerika Serikat untuk mendukung upaya bantuan di Libya,” kata Norland dalam sebuah pernyataan. “Kami berkoordinasi dengan mitra-mitra PBB dan pihak berwenang Libya untuk menilai cara terbaik untuk menargetkan bantuan resmi AS. Selain itu, kami telah dihubungi oleh banyak orang Amerika Libya yang ingin memberikan kontribusi pribadi untuk upaya bantuan dan kami akan bekerja sama dengan pihak berwenang Libya untuk mengarahkan sumber daya tersebut ke tempat yang paling membutuhkannya.”

Pekan lalu, sistem badai yang sama melanda Mediterania tenggara, menewaskan sedikitnya 26 orang di Yunani, Turki dan Bulgaria, menurut The Washington Post.

Joe Simonetti dari ABC News berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *