Korban Meninggal Melonjak Di Atas 2.900 Pasca Gempa Maroko

admin Avatar

Posted on :

Jumlah korban tewas di Maroko kini meningkat menjadi 2.900 orang setelah gempa berkekuatan 6,8 skala Richter mengguncang Pegunungan High Atlas di barat daya Marrakesh pada hari Jumat. Lebih dari 5.500 orang telah melaporkan cedera, lebih dari dua kali lipat jumlah sebelumnya. Banyak korban yang selamat mengeluhkan kurangnya bantuan dari pemerintah Maroko.

Gempa bumi kali ini adalah yang terburuk di negara Afrika Utara dalam lebih dari 60 tahun terakhir.

Setelah empat malam terpapar cuaca buruk, penduduk setempat yang kehilangan tempat tinggal merasa frustrasi dengan tanggap darurat yang dilakukan.

Mehdi Ait Bouyali, 24, terdampar di sepanjang Tizi N’Test, jalan panjang yang menghubungkan Marrakesh ke lembah pedesaan terpencil. Setelah kejadian itu, dia berkemah di pinggir jalan bersama orang lain yang melarikan diri.

Mereka tidak menerima bantuan dari pemerintah dan mengatakan jika bukan karena makanan dan selimut dari orang asing yang lewat, mereka tidak akan punya apa-apa.

“Desa-desa di lembah telah dilupakan,” katanya. “Kami memerlukan bantuan apa pun. Kami memerlukan tenda.”

Seorang gadis membawa roti yang diterima dari seorang sukarelawan ketika orang-orang di dalam kendaraan menunggu jalan dibersihkan dari puing-puing pasca gempa mematikan di dekat desa Tallat n'Yakoub, Maroko, 12 September 2023

Seorang gadis membawa roti yang diterima dari seorang sukarelawan ketika orang-orang di dalam kendaraan menunggu jalan dibersihkan dari puing-puing pasca gempa mematikan di dekat desa Tallat n’Yakoub, Maroko, 12 September 2023

Juru bicara pemerintah Mustapha Baitas pada hari Senin membantah tuduhan tidak adanya tindakan.

“Sejak detik pertama gempa dahsyat ini terjadi, dan dalam mengikuti instruksi Yang Mulia, seluruh otoritas sipil dan militer serta staf medis, militer dan sipil, telah melakukan intervensi yang cepat dan efektif untuk menyelamatkan para korban dan memulihkan jenazah. para syuhada,” katanya.

Tim penyelamat, termasuk beberapa yang didatangkan dari Qatar, Uni Emirat Arab, Inggris dan Spanyol, telah membangun tenda-tenda dan mulai mengirimkan makanan dan air ke mana pun mereka bisa.

Namun situasi ini sangat memprihatinkan bagi mereka yang berada di daerah terpencil, dimana jalur aksesnya terhalang oleh tanah longsor, dan banyak dari mereka yang tinggal di gubuk-gubuk bata lumpur kuno yang telah runtuh menimpa penghuninya.

Hamid Ait Bouyali, 40, yang sedang berkemah bersama Medhi di pinggir jalan, menggambarkan kehancuran yang terjadi.

“Pihak berwenang berfokus pada komunitas yang lebih besar dan bukan pada desa-desa terpencil yang terkena dampak paling parah,” katanya. “Ada beberapa desa yang masih memiliki jenazah yang terkubur di bawah reruntuhan.”

Setiap hari, warga memberikan bantuan dalam menanggapi hal ini. Brahim Daldali, 36, dari Marrakesh, telah mengirimkan pasokan penting dengan sepeda motornya kepada mereka yang terkena dampak paling parah.

“Mereka tidak punya apa-apa, dan rakyatnya kelaparan,” katanya.

Secara ajaib, seluruh penduduk desa Ketou selamat karena mereka sedang berpartisipasi dalam perayaan pra-pernikahan di luar ruangan. Sementara itu, rumah mereka yang terbuat dari batu dan bata lumpur hancur akibat gempa.

Beberapa bagian kota tua Marrakesh rusak, namun sebagian besar kota tersebut selamat dari kerusakan, termasuk bangunan tempat Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia dijadwalkan mengadakan pertemuan pada bulan Oktober. Pemerintah enggan melakukan penjadwalan ulang.

Beberapa informasi dari Reuters digunakan dalam laporan ini.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *