Juara Grand Slam Simona Halep dilarang mengikuti kompetisi karena pelanggaran anti-doping

admin Avatar

Posted on :

Simona Halep, juara tenis Grand Slam dua kali, telah diskors dari berkompetisi selama empat tahun karena melanggar kebijakan anti-doping, Badan Integritas Tenis Internasional (ITIA) mengumumkan Selasa.

Halep, 31, dituduh melakukan dua pelanggaran terpisah terhadap Program Anti-Doping Tenis (TADP): penggunaan roxadustat, zat terlarang; dan ketidakberesan dalam Paspor Biologis Atletnya, yang digunakan untuk memantau variabel biologis pemain dari waktu ke waktu, kata organisasi itu.

Roxadustat sering digunakan untuk mengobati anemia, namun dilarang dalam olahraga karena meningkatkan hemoglobin dan produksi sel darah merah, jelas ITIA dalam pernyataannya.

“ITIA telah mengikuti proses yang tepat seperti yang kami lakukan terhadap individu lainnya — sesuai dengan Kode Anti-Doping Dunia — untuk memenuhi tujuan dan tanggung jawab kami untuk menegakkan prinsip persaingan yang sehat, atas nama olahraga,” kata Karen Moorhouse, CEO ITIA.

Roxadustat ditemukan dalam sampel urin Halep yang dikumpulkan selama AS Terbuka pada tahun 2022. Atlet Rumania tersebut mengklaim bahwa zat tersebut terdeteksi karena suplemen terkontaminasi yang ia konsumsi; namun, ITIA menetapkan “volume yang ditelan pemain tidak mungkin menghasilkan konsentrasi roxadustat yang ditemukan dalam sampel positif.”

Kelompok ahli yang mengevaluasi Paspor Biologis Atlet Halep menetapkan bahwa bukti doping cukup kuat untuk mendakwanya dengan pelanggaran anti-doping. “Tuduhan ABP juga dikuatkan, dengan pengadilan menyatakan bahwa mereka tidak memiliki alasan untuk meragukan ‘pendapat kuat’ yang dicapai oleh masing-masing dari tiga ahli independen Unit Pengelola Paspor Atlet bahwa ‘kemungkinan doping’ adalah penjelasan atas ketidakberesan yang dilakukan Halep. Profil.”

Dalam sebuah pernyataan yang diposting ke media sosial pada hari Selasa, Halep “menolak untuk menerima keputusan tersebut,” membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia akan mengajukan banding atas skorsing tersebut.

“Saya telah mengabdikan hidup saya untuk permainan tenis yang indah,” tulisnya. “Saya menganggap serius peraturan yang mengatur olahraga kita dan bangga dengan kenyataan bahwa saya tidak pernah secara sadar atau sengaja menggunakan zat terlarang apa pun.”

Menurut Halep, dia telah melakukan 200 tes darah dan urin sepanjang karirnya untuk memeriksa obat-obatan terlarang, dan semuanya hasilnya bersih — hingga tes urin pada Agustus 2022. Dia menjelaskan bahwa roxadustat pasti ditemukan karena baru-baru ini. mengganti suplemen nutrisinya, yang tidak mengandung zat terlarang, namun mungkin telah terkontaminasi.

Dia menambahkan bahwa tes narkoba yang dilakukannya hampir setiap minggu sepanjang tahun 2023 menunjukkan hasil negatif.

Halep juga menuduh bahwa kelompok ahli ITIA hanya mengajukan tuntutan Paspor Biologis Atlet setelah mengetahui identitasnya, sehingga mengubah pendapat dua dari tiga penilai.

Patrick Mouratoglou, pelatih Halep, juga menentang skorsing tersebut, dengan mengatakan dia “terkejut” dengan perilaku ITIA.

“Saya tidak percaya ITIA mencari kebenaran dalam kasus Simona, dan saya tidak percaya mereka memperlakukannya dengan cara yang dapat diterima,” tulis Mouratoglou.

Penangguhan yang sudah ketinggalan zaman ini akan berlangsung mulai 7 Oktober 2022 hingga 6 Oktober 2026.

Lebih lanjut dari Berita CBS

Simrin Singh

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *