Komet Hijau Baru Ditemukan Melewati Bumi Minggu Ini | Berita Cerdas

admin Avatar

Posted on :

Sebuah komet putih melintasi ruang gelap

Komet Nishimura, seperti yang digambarkan pada 7 September. Pada hari Selasa, komet tersebut akan melintas dalam jarak 78 juta mil dari Bumi, jarak terdekatnya selama lebih dari 400 tahun. Dan Bartlett

Selama beberapa hari terakhir, para pengamat bintang telah melihat sebuah komet hijau yang baru ditemukan berlari melintasi langit.

Komet Nishimura, dinamai berdasarkan nama astronom amatir yang pertama kali memotretnya sekitar sebulan lalu, akan melintas paling dekat dengan Bumi pada hari Selasa sebelum mencapai jarak terdekatnya dengan matahari pada 17 September.

Setelah melesat mengelilingi bintang, komet tersebut akan melesat ke luar angkasa. Diperkirakan tidak akan kembali lagi dalam waktu sekitar 435 tahun, menjadikan Nishimura sebagai kesempatan sekali seumur hidup.

Selama akhir pekan, orang-orang memanfaatkan kesempatan langka ini untuk melihat komet tersebut, ketika komet tersebut muncul di dekat konstelasi Leo sebelum matahari terbit, tulis Alison Klesman untuk Astronomi. Meskipun Nishimura mungkin masih terlihat minggu ini, sekarang akan lebih sulit untuk dilihat, karena ia muncul di langit menjelang matahari terbit ketika cahaya dapat mengaburkannya, menurut EarthSky.

“Anda benar-benar membutuhkan teropong yang bagus untuk melihatnya, dan Anda juga perlu tahu di mana mencarinya,” Paul Chodas, manajer Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA, mengatakan kepada Marcia Dunn dari Associated Press (AP) .

Apa itu Komet Nishimura?

Petr Horalek di Zahradne, Slovakia, membuat gambar gabungan Komet Nishimura (kiri) dan Venus, planet paling terang, dari gambar yang diambilnya pada hari Sabtu. Dia berkata: “Saya benar-benar senang saya berhasil setidaknya sekali melihat keindahan ini!” Terima kasih, Petr! https://t.co/3B47e7PH8A pic.twitter.com/f3Fvyb1B5e

— EarthSky (@earthskyscience) 11 September 2023

Astronom Jepang Hideo Nishimura menemukan komet eponymous-nya pada 12 Agustus dari eksposur 30 detik yang diambil dengan kamera digital. Secara resmi disebut C/2023 E1, komet ini memiliki kepala berwarna hijau dan ekor putih panjang, serta diameternya sekitar setengah mil.

Komet mengorbit matahari dan terdiri dari gas beku, batu, dan debu. Komet Nishimura kemungkinan besar berasal dari Awan Oort, kumpulan objek es raksasa yang berada jauh di tepi tata surya. Jarak dari tepi dalam Awan Oort ke matahari diperkirakan 2.000 hingga 5.000 kali lebih besar dari jarak antara Bumi dan matahari, menurut NASA.

Lihatlah gambar Komet Nishimura (C/2023 P1) yang menakjubkan ini yang diambil pada tanggal 5 September 2023, oleh @SebastianVoltmr yang berbakat!

Anda dapat melihat komet fantastis ini tanpa memerlukan teleskop sekarang juga! Baca artikel kami untuk semua detailnya: https://t.co/mI6LFRFU5F pic.twitter.com/bzfn0VMRqN

— Jalan Bintang (@StarWalk) 11 September 2023

Bagaimana nasib komet selanjutnya?

Saat Komet Nishimura bergerak mendekati Matahari, cahayanya semakin terang. Kecerahannya akan terus meningkat hingga 17 September, kata Quanzhi Ye, astronom di Universitas Maryland, kepada Justine McDaniel dari Washington Post. Namun komet tersebut akan menjadi lebih sulit untuk dilihat setelah hari Senin, karena ia jatuh di bawah cakrawala dan menjadi lebih terang dari matahari, kata Wisnu Reddy, astronom di Universitas Arizona, kepada Katrina Miller dari New York Times. Pengamat langit yang dapat melihat kosmos dari gunung tepat sebelum matahari terbit mungkin memiliki peluang terbaik untuk melihat komet tersebut, menurut Post.

Pada hari Selasa, komet tersebut akan melintas dalam jarak 78 juta mil dari Bumi, jarak terdekatnya dengan planet kita. Meskipun benda sedingin es tersebut dapat hancur saat mendekati Matahari, “benda tersebut kemungkinan akan bertahan melewatinya,” kata Chodas kepada AP. Komet tersebut seharusnya melintas dalam jarak 27 juta mil dari matahari, menurut EarthSky—beberapa juta mil lebih dekat dari Merkurius, planet terdalam yang pernah ada.

Orang-orang di Belahan Bumi Utara kemungkinan tidak akan dapat melihat Komet Nishimura setelah tanggal 13 September, menurut Planetary Society. Namun objek tersebut akan terlihat pada malam hari di Belahan Bumi Selatan pada akhir bulan ini, kata Gianluca Masi, astronom dan pendiri Proyek Teleskop Virtual, kepada AP.

Dapatkan cerita terbaru di kotak masuk Anda setiap hari kerja.

Video yang Direkomendasikan

Diarsipkan di bawah: Astronom, Astronomi, Komet, Luar Angkasa, Panduan Mengamati Langit



Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *