Luis Rubiales: Pengadilan Nasional Spanyol menerima pengaduan jaksa Spanyol terhadap mantan ketua sepak bola

admin Avatar

Posted on :

CNN—

Pengadilan Nasional Spanyol telah mengakui pengaduan yang diajukan terhadap mantan ketua sepak bola Luis Rubiales atas “kejahatan penyerangan seksual dan pemaksaan” oleh jaksa Spanyol, menurut siaran pers pengadilan yang dikeluarkan pada hari Senin.

“Kami telah meminta video momen tersebut dari RTVE dan surat kabar lainnya dan akan memulai penyelidikan,” kata juru bicara pengadilan kepada CNN, mengacu pada rekaman ciuman Rubiales yang tidak diinginkan pada Jennifer Hermoso setelah kemenangan tim Spanyol di Piala Dunia Wanita pada bulan Agustus. 20.

Diterimanya pengaduan jaksa – bagian dari proses hukum Spanyol – memungkinkan pengadilan untuk mulai mengumpulkan bukti, yang dapat mengarah pada kemungkinan dakwaan terhadap Rubiales, yang mengundurkan diri dari jabatannya sebagai presiden federasi sepak bola negara tersebut (RFEF) pada hari Minggu.

Menurut siaran persnya, pengadilan telah menyetujui “langkah pertama dalam prosedur ini.” Kini secara resmi mereka akan meminta video upacara perebutan medali dan perayaan di ruang ganti dan di bus tim dari media pemerintah Spanyol RTVE, surat kabar El País, surat kabar olahraga Diario AS, dan surat kabar La Vanguardia.

Siaran pers pengadilan menambahkan bahwa, sebagai hasil dari diterimanya pengaduan tersebut, “keputusan mengalihkan kasus Jaksa kepada Rubiales sebagai terdakwa sehingga ia dapat mempelajari fakta-fakta yang dituduhkan dan menggunakan hak pembelaannya dengan semua jaminan prosedural.”

Pada hari Jumat, jaksa nasional Spanyol mengajukan pengaduan terhadap Rubiales terhadap Hermoso, setelah bintang La Roja itu mengajukan pengaduan resmi ke jaksa.

Jenni Hermoso mengajukan pengaduan resmi ke jaksa Spanyol minggu lalu, yang kini telah diterima oleh Pengadilan Nasional.

Dalam surat yang mengumumkan pengunduran dirinya dari jabatannya sebagai presiden RFEF dan salah satu wakil presiden UEFA, Rubiales mengatakan bahwa “menunggu” tidak akan “memberikan kontribusi positif… karena kekuatan yang ada akan menghalangi saya kembali.”

Dia juga bersumpah untuk membersihkan namanya dari apa yang dia sebut sebagai “penganiayaan yang berlebihan,” dan menambahkan: “Saya percaya pada kebenaran dan saya akan melakukan segalanya ketika kebenaran sudah ada di tangan saya agar kebenaran itu menang.”

Rubiales sebelumnya telah diskors oleh FIFA, badan pengatur sepak bola global, dari semua aktivitas terkait sepak bola selama 90 hari sementara penyelidikan disipliner sedang dilakukan.

Pengakuan tuntutan jaksa oleh Pengadilan Nasional merupakan perkembangan terbaru dalam sebuah cerita yang dimulai ketika video dari upacara perebutan medali Piala Dunia pada 20 Agustus menunjukkan Rubiales memeluk bintang Spanyol itu, lalu meletakkan kedua tangan di kepalanya sebelum menciumnya secara paksa. Dia kemudian menepuk punggungnya saat dia berjalan pergi.

Belakangan, Hermoso berkata tentang ciuman itu, “Hei, aku tidak menyukainya, eh,” saat dia menjawab pertanyaan tentang kejadian itu dalam video langsung Instagram dari ruang ganti perayaan.

Ciuman yang tidak diinginkan pada Hermoso memicu kecaman di Spanyol dan menyebabkan seruan luas agar Rubiales mengundurkan diri dari perannya sebagai presiden RFEF.

Butuh beberapa hari, pada tanggal 25 Agustus, sebelum Hermoso berbicara lagi di media sosial setelah Rubiales awalnya dengan tegas menolak untuk mundur sebagai presiden RFEF, dengan mengatakan, “Saya merasa rentan dan menjadi korban dari tindakan yang didorong oleh dorongan hati, seksis, dan tidak pada tempatnya. bertindak tanpa persetujuan saya… Sederhananya, saya tidak dihormati.”

Lebih dari 80 pemain sepak bola Spanyol – termasuk seluruh skuad Spanyol yang menjuarai Piala Dunia – kemudian mencantumkan nama mereka dalam pernyataan mendukung Hermoso, dengan mengatakan bahwa mereka tidak akan kembali ke tim nasional “jika pemimpin saat ini terus” menduduki jabatan mereka.

Jorge Vilda dipecat sebagai pelatih kepala tim putri Spanyol dalam beberapa seri

Presiden sementara RFEF Pedro Rocha kemudian mulai mengambil tindakan sebagai bagian dari “regenerasi” federasinya, memecat pelatih kontroversial Jorge Vilda meskipun dia memenangkan Piala Dunia yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menunjuk wakilnya, Montse Tomé – wanita pertama yang mengambil alih peran tersebut. Rocha kemudian berjanji dalam pertemuan dengan presiden Dewan Tinggi Olahraga, Víctor Francos, untuk membuat lebih banyak “perubahan struktural” di RFEF.

Saat ini masih belum jelas apakah perubahan yang dilakukan hingga saat ini – termasuk pengunduran diri Rubiales dan pemecatan Vilda – akan meyakinkan para pemain untuk kembali ke tim nasional, yang akan menjalani pertandingan Women’s Nations League melawan Swedia pada 22 September.

Namun, berbicara kepada stasiun radio Cadena COPE pada tanggal 5 September, mantan kapten Spanyol – dan salah satu dari lebih dari 80 penandatangan pernyataan – Verónica Boquete mengatakan bahwa Rubiales mengundurkan diri dan menggantikan Vilda sebagai pelatih kepala tim tidaklah cukup.

“Perubahan yang kita bicarakan bukanlah tentang mengganti satu presiden dengan presiden lainnya, ini bukan tentang mengganti satu pelatih dengan pelatih lainnya, ini tentang membuat perubahan yang lebih mendalam,” kata Boquete. “Dan yah, ‘pekerjaan tambalan’ ini [of firing Vilda] membuat kita berpikir seperti itu [the federation] masih belum memahami akar permasalahannya. … [but] Menurut saya [the players] akan kembali.”

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *