Gempa bumi Maroko menewaskan lebih dari 2.000 orang dan merusak Marrakesh yang bersejarah

admin Avatar

Posted on :

CNN—

Tim penyelamat menggali reruntuhan di daerah pegunungan terpencil di Maroko pada hari Sabtu dalam upaya putus asa untuk menemukan korban selamat setelah lebih dari 2.000 orang tewas dalam gempa bumi paling mematikan yang melanda negara itu dalam beberapa dekade.

Maroko akan memperingati tiga hari berkabung setelah gempa terjadi, kata Istana Kerajaan. Bendera akan dikibarkan setengah tiang di semua gedung publik.

Gempa berkekuatan 6,8 skala Richter mengguncang pegunungan High Atlas di Maroko tak lama setelah pukul 23.00 waktu setempat pada hari Jumat (18.00 ET) pada kedalaman yang relatif dangkal yaitu 18,5 kilometer (11,4 mil), kata Survei Geologi Amerika Serikat (USGS). Pusat gempa terletak sekitar 72 kilometer (44,7 mil) barat daya Marrakesh, sebuah kota berpenduduk sekitar 840.000 jiwa dan merupakan tujuan wisata populer.

Setidaknya 2.012 orang tewas dan 1.404 lainnya dalam kondisi kritis, kata TV pemerintah Maroko Al Aoula, mengutip kementerian dalam negeri.

Layanan darurat dikerahkan ke daerah-daerah yang dilanda gempa, ketika Raja Mohammed VI dari Maroko memerintahkan pembentukan komisi bantuan untuk mendistribusikan bantuan kepada para korban yang selamat. Tawaran bantuan internasional mengalir dari negara-negara termasuk Jepang, Perancis dan UEA.

Para saksi mata menggambarkan pemandangan kehancuran di kaki Pegunungan Atlas setelah gempa bumi, di tengah meningkatnya jumlah korban jiwa yang menunjukkan korban jiwa.

Fatima, 50, mengatakan kepada CNN bahwa rumahnya di desa pegunungan Asni – dekat pusat gempa – telah hancur. “Saya hampir tidak sempat menarik anak-anak dan berlari keluar sebelum saya melihat rumah saya runtuh di depan mata saya. Rumah tetangga juga ambruk dan ada dua orang tewas tertimbun reruntuhan,” ujarnya.

Mohammed, 50, dari kota terdekat Ouirgane, kehilangan empat anggota keluarganya akibat gempa tersebut. “Saya berhasil keluar dengan selamat bersama kedua anak saya tetapi kehilangan sisanya. Rumah saya hilang,” katanya.

Operasi penyelamatan di sana sedang berlangsung. “Kami turun ke jalan bersama pihak berwenang saat mereka mencoba mengeluarkan korban tewas dari reruntuhan. Banyak orang diangkut ke rumah sakit di depan saya. Kami berharap keajaiban dari reruntuhan,” katanya.

Sejak tahun 2004, negara ini belum pernah mengalami bencana serupa, ketika gempa bumi berkekuatan 6,3 skala Richter melanda kota pelabuhan Al Hoceima, yang merenggut sekitar 630 nyawa. Gempa bumi terburuk di Maroko pada zaman modern terjadi pada tahun 1960 di dekat kota Agadir di bagian barat yang menewaskan sedikitnya 12.000 orang.

Banyak warga Maroko menghabiskan Jumat malam di jalanan karena takut akan gempa susulan. Otoritas kesehatan juga meminta masyarakat untuk mendonorkan darahnya untuk membantu para korban.

Dalam gambar: Gempa dahsyat menewaskan ribuan orang di Maroko

Sebagian besar kematian terjadi di daerah pegunungan dekat pusat gempa yang sulit dijangkau, kata pihak berwenang, dan tim penyelamat mengalami kesulitan mengakses daerah yang paling parah terkena dampaknya setelah jalan-jalan rusak, Al Aoula melaporkan.

Angkatan Bersenjata Kerajaan Maroko memperingatkan warga untuk mewaspadai gempa susulan.

“Kami mengingatkan Anda akan perlunya berhati-hati dan mengambil tindakan keselamatan karena risiko gempa susulan,” tulis militer di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

USGS mengatakan gempa yang terjadi pada Jumat malam sangat kuat di wilayah Maroko tersebut.

“Gempa bumi sebesar ini di wilayah ini jarang terjadi, namun bukan hal yang tidak terduga. Sejak tahun 1900, tidak ada gempa berkekuatan M6 (kekuatan 6) dan lebih besar dalam jarak 500 km dari gempa ini, dan hanya gempa berkekuatan 9 M5 (kekuatan 5) dan lebih besar,” kata USGS.

Badan tersebut memperkirakan bahwa “kerusakan besar mungkin terjadi dan bencana berpotensi meluas,” dan mencatat bahwa banyak orang di wilayah tersebut tinggal di bangunan yang “sangat rentan terhadap guncangan gempa bumi.”

Al Aoula pada hari Sabtu menyiarkan video beberapa bangunan runtuh di dekat pusat gempa dan melaporkan bahwa ribuan orang meninggalkan rumah mereka setelah Institut Geofisika Nasional negara itu memperingatkan akan adanya gempa susulan.

Sebuah kendaraan rusak digambarkan di kota bersejarah Marrakesh pada hari Sabtu.

Seorang wanita berdiri di antara puing-puing bangunan di kota tua Marrakesh yang dilanda gempa.

Di kota tua Marrakesh, yang merupakan situs Warisan Dunia UNESCO, beberapa warga terluka karena bangunan dan tembok kota rusak dan sebagian runtuh, menurut wartawan CNN Benjamin Brown yang berada di lokasi.

Brown, yang berada di atap hotelnya ketika tanah mulai berguncang, mengatakan perlu beberapa detik bagi semua orang untuk menyadari apa yang sedang terjadi.

Orang-orang awalnya tetap tenang saat mereka keluar dari gang sempit untuk mencari tempat aman di luar ruangan, banyak di antaranya mengenakan piyama, menurut Brown.

“Kejadian itu terjadi beberapa menit kemudian, teriakan mulai terjadi… ketika parahnya cedera menjadi jelas, saat itulah kepanikan mulai terjadi,” katanya.

“Saya melihat banyak orang dibawa keluar rumah dengan tandu atau dibungkus karpet… beberapa dari mereka mengalami luka di kepala yang cukup serius dan mengeluarkan banyak darah.”

Setidaknya satu ambulans harus menolak seorang wanita yang terluka karena sudah penuh dengan orang yang terluka, kata Brown.

Beberapa bagian tembok merah bersejarah yang mengelilingi pusat kota tua Marrakesh – yang pertama kali dibangun pada awal abad ke-12 – juga runtuh, tambahnya.

Penduduk Marrakesh tetap berada di luar alun-alun setelah gempa bumi melanda wilayah tersebut pada Jumat malam.

Video dan foto menunjukkan ruang terbuka di kota, termasuk alun-alun dan bundaran, dipenuhi orang, ada pula yang menyiapkan tempat tidur darurat untuk bermalam.

Beberapa rumah di kota itu runtuh dan orang-orang memindahkan puing-puing dengan tangan sambil menunggu alat berat, kata warga setempat Id Waaziz Hassan kepada kantor berita Reuters.

“Lampu gantung jatuh dari langit-langit dan saya berlari keluar. Saya masih dalam perjalanan bersama anak-anak saya dan kami takut,” kata Houda Hafsi, warga Marrakesh lainnya, kepada Reuters.

Bekas kota kekaisaran dengan sejarah hampir 1.000 tahun yang lalu, Marrakesh dipenuhi dengan istana, masjid, taman, dan pasar abad pertengahan yang ramai. Kawasan bersejarahnya dikelilingi oleh tembok tanah merah dan dipenuhi bangunan yang dibangun dari batu pasir merah, sehingga kota ini mendapat julukan “kota merah”.

Marrakesh menarik hampir 3 juta wisatawan pada tahun 2019, sebelum pandemi Covid.

Selain kekayaan budaya dan sejarahnya, Marrakesh juga merupakan kota terbesar keempat di Maroko dan pusat ekonomi utama.

Guncangan juga terasa di ibu kota Rabat, sekitar 350 km (217 mil) utara pegunungan High Atlas, kata Reuters, mengutip saksi mata.

Orang-orang berlindung di bawah pohon setelah rumah mereka rusak akibat gempa, di desa Ouargane, dekat Marrakesh.

Pemandangan menunjukkan sebuah bangunan hancur akibat gempa di desa Tansghart, di kawasan Asni, di barat daya Maroko.

Raja Mohammed VI memimpin pertemuan mengenai situasi darurat, kata Istana Kerajaan pada hari Sabtu.

Pejabat pemerintah memberi pengarahan kepada Raja tentang kerusakan dan korban jiwa, termasuk lokasi yang tidak dapat diakses hingga pagi hari, menurut pernyataan istana yang diterbitkan oleh lembaga penyiaran milik negara 2M.

Para pejabat juga mengatakan kepada Raja bahwa langkah-langkah yang diambil sejauh ini termasuk memperkuat tim pencarian dan penyelamatan untuk mempercepat operasi penyelamatan dan evakuasi, dan mendistribusikan makanan, air, tenda dan selimut kepada para penyintas di daerah yang terkena dampak.

Raja juga mengeluarkan instruksi untuk membentuk komisi bantuan untuk mengerahkan bantuan, rehabilitasi dan rekonstruksi perumahan yang hancur di daerah bencana “sesegera mungkin.”

Anggota tim sepak bola nasional Maroko mendonorkan darah pada hari Sabtu untuk mendukung para korban.

Tawaran bantuan dan pesan belasungkawa berdatangan dari seluruh komunitas internasional.

Aljazair, yang memutuskan hubungan diplomatik dengan Maroko pada tahun 2021, berjanji untuk membuka wilayah udaranya untuk bantuan kemanusiaan dan penerbangan medis menuju dan dari Maroko, kantor berita negara Aljazair APS melaporkan, mengutip pernyataan dari presiden negara tersebut.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia “sangat sedih” atas bencana tersebut, sementara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang negaranya juga mengalami gempa bumi yang mengerikan awal tahun ini, mengatakan: “Saya menyampaikan harapan terbaik saya kepada semua masyarakat Maroko yang terkena dampak bencana gempa tersebut. di Maroko yang bersahabat dan penuh persaudaraan.”

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *