Gelar grand slam ke-24 Novak Djokovic ‘adalah salah satu pencapaian terbesar dalam sejarah olahraga,’ kata pelatih

admin Avatar

Posted on :

CNN—

Hampir ada perasaan yang tak terhindarkan ketika Novak Djokovic memenangkan final AS Terbuka pada hari Minggu.

Petenis Serbia itu sudah pasti diuji oleh lawannya Daniil Medvedev namun sekali lagi ia terlalu kuat, terlalu tajam, dan terlalu bertekad jika dibandingkan.

Reaksinya segera setelah memenangkan match point agak teredam, mungkin akibat dari pertemuan yang melelahkan di dalam Stadion Arthur Ashe, meskipun seluruh gairahnya muncul ketika ia merayakannya bersama teman dan keluarga di tribun.

Perayaan tersebut sangat cocok untuk momen tersebut: Djokovic tidak hanya memenangkan tiga dari empat grand slam tahun ini, namun juga menyamai rekor Margaret Court dengan 24 gelar tunggal utama.

Pelatih Djokovic, juara grand slam Goran Ivanišević, telah menjadi anggota lingkaran dalam pemain berusia 36 tahun itu sejak 2019 dan dia memuji pencapaian Djokovic yang menyamai rekor tersebut.

“Dia jenius. Dia adalah salah satu dari jenisnya. Tidak banyak orang di dunia ini yang seperti dia, dari segi olahraga,” kata Ivanišević kepada wartawan usai final pada hari Minggu.

“Ini adalah salah satu pencapaian terbesar dalam sejarah olahraga, bukan hanya tenis.”

Jika kemenangan Djokovic di New York terasa tak terelakkan, begitu pula kemungkinan dia memenangkan grand slam lainnya sebelum ia pensiun.

Satu mahkota lagi akan menyingkirkannya dari rekor lama Court dan semakin mengokohkan posisinya di antara pemain terhebat dalam sejarah.

Djokovic sepertinya belum berencana gantung raket dalam waktu dekat dan Ivanišević menegaskan pemainnya masih punya keinginan bersaing di level tertinggi.

“Dia adalah seorang pemenang. Dialah orang yang memotivasi dirinya sendiri,” imbuhnya.

“Dia beruntung memiliki pemain seperti Rafa Nadal dan Roger Federer, mereka mendahuluinya, jadi mereka saling mendorong.

“Ketika Anda mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa melakukan sesuatu, itu bahkan lebih buruk lagi. Lalu dia akan menunjukkan kepada Anda bahwa dia bisa melakukannya. Tidak ada alasan.

“Dia selalu berusaha menemukan cara untuk menang, bagaimana bertarung, bahkan ketika dia sedang tidak enak badan, cedera, tidak cedera.”

Novak Djokovic, dari Serbia, bergerak untuk memeriksa Daniil Medvedev, dari Rusia, yang terbaring di lapangan setelah reli pada final tunggal putra kejuaraan tenis AS Terbuka, Minggu, 10 September 2023, di New York.  (Foto AP/Mary Altaffer)

Meski menang dua set langsung pada hari Minggu, Djokovic tidak selalu terlihat memegang kendali penuh.

Ia mengakui sendiri bahwa Medvedev mungkin bermain lebih baik di set kedua dan bisa dibilang pantas memenangkannya.

Namun, ketika keadaan menjadi sangat penting pada tie-break set kedua, Djokovic menemukan beberapa inci ekstra yang membuatnya menjadi pemain yang berbahaya pada momen-momen penting tersebut.

“Saya merasa sangat lega karena ini adalah pertandingan yang sangat menuntut dan melelahkan,” kata Djokovic kepada Carolyn Manno dari CNN..

“Saat saya berjuang paling keras secara fisik, dan berada di bawah ketegangan dan stres yang sangat besar, terutama pada set kedua, setiap kali saya melihat putri saya.

“Dia duduk di tepi lapangan menghadap saya, menghadap bangku tempat saya duduk, dia akan memberi saya senyuman dan pukulan tinju dan itu tentu saja akan meluluhkan hati saya dan memberi saya energi dan kekuatan serta keceriaan yang saya butuhkan. saat itu.”

Setelah set kedua berakhir imbang, Djokovic tampak bersemangat kembali dan berjuang untuk meraih kemenangan mengesankan lainnya.

Ketika ditanya oleh wartawan tentang kemampuannya untuk selalu menemukan level baru, Djokovic menyebut masa kecilnya di Serbia yang dilanda perang sebagai inspirasi.

“Kemungkinannya cukup besar terhadap saya dan keluarga saya, namun, Anda tahu, kami berhasil,” katanya setelah kemenangannya di AS Terbuka.

“Saya mengatakan ‘kami’ karena saya berhutang banyak kepada keluarga saya, kepada orang tua saya yang telah berkorban begitu banyak agar saya bisa berada di sini. Dan itu bukan klise. Saya benar-benar serius.

“Itu sangat, sangat sulit dengan banyaknya kesulitan yang harus mereka hadapi dan kekejaman yang ketika Anda memikirkannya, Anda tahu, hal terakhir yang ingin Anda pikirkan adalah mendukung anak Anda dalam olahraga mahal.

“Jadi, jika kita merenungkan keseluruhan perjalanan, ini merupakan perjalanan yang luar biasa dan luar biasa yang bisa kita semua banggakan.”

Pensiun, katanya, jauh dari pikirannya, dan siapa yang bisa menyalahkannya?

Meskipun ia seorang veteran dalam tur, ia masih unggul di sebagian besar kompetisi dan terus menjaga pikiran dan tubuhnya.

Tantangan untuk terus mengadaptasi permainannyalah yang membuat api tetap menyala.

Itu sebabnya LeBron James masih terus melaju di usianya, atau Tom Brady lho, hebat seperti itu, itu menginspirasi, katanya.

“Pada dasarnya itu saja. Anda tahu, ini adalah proses yang terus berkembang di mana saya mencoba menerapkan hal-hal tertentu yang akan memberi saya keunggulan dibandingkan pemain muda.

Dia menambahkan: “Saya tidak ingin meninggalkan olahraga ini jika saya masih berada di puncak, Anda tahu, jika saya masih bermain dengan cara saya bermain.”

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *