Meksiko nyaris bermain imbang dengan Uzbekistan

admin Avatar

Posted on :

12 Sep 2023, 22:07 ET

El Tri mendapat dua gol dari Raúl Jiménez dan memimpin atas Uzbekistan tetapi satu gol di menit-menit terakhir memastikan kemenangan di Atlanta.

ATLANTA — Seharusnya ada sesuatu yang jelas bagi pelatih Jaime Lozano adalah pertahanan mereka perlu kerja keras, banyak kerja keras dalam permainan udara dan koordinasi.

Parahnya lagi, serangannya masih tidak tampil dengan kuat atau begitu saja tanpa muncul atau menciptakan bahaya nyata secara konsisten dan Raúl Jiménez terus memimpin.

Meksiko bermain imbang 3-3 melawan Uzbekistan pada pertandingan kedua dan terakhir tanggal FIFA; yang pertama di era Jaime Lozano sebagai direktur teknis resmi menuju Piala Dunia 2026.

Raúl Jiménez kembali ke jalur mencetak gol dan mencetak dua dari tiga gol untuk Tim Nasional Meksiko dalam pertandingan persahabatan melawan Uzbekistan di Stadion Mercedes-Benz AP

“Saya tidak bisa menjanjikan apa pun, tapi saya tegaskan kembali bahwa saya ingin merotasi pemain agar mereka semua bisa berpartisipasi pada tanggal ini,” kata Lozano dalam konferensi pers, Senin. “Hanya ada beberapa hari dan kita harus memanfaatkannya sebaik mungkin.”

Meksiko dibuka dengan Guillermo Ochoa dalam gawangnya, sama seperti pada pertandingan sebelumnya. Namun di lini pertahanan ia melakukan tiga perubahan, dengan Kevin Alvarez, Gilberto Sepulveda dan Jesus Angulo; satu-satunya yang mengulangi adalah Johan Vazquez

Pilihan Editorial

2 Terkait

Namun hampir semuanya berkaitan dengan bakat individu Jiménez, yang mendapatkan kembali kekuatan yang hingga beberapa tahun lalu menjadikannya penyerang terbaik di tim. Dan Selasa ini, dia mencetak dua gol dan menjadi penyebab terciptanya gol ketiga, yang dimahkotai oleh Uriel Antuna.

Jiménez mencetak dua gol untuk Meksiko, menambah tiga dari empat gol yang diraih Tricolor dalam dua pertandingan yang mereka imbang.

Gol sesaat imbang 2-2, pada menit ke-80; Itu adalah satu-satunya tembakan tepat sasaran yang dilakukan Tim Nasional Meksiko di paruh kedua pertandingan.

Pada menit ke-90, ia memasuki area lawan dengan bola terkontrol, memblok tembakan, yang reboundnya jatuh ke tangan Antuna, yang melepaskan tembakan ke gawang yang seolah menjadi penentu kemenangan, sebelumnya. Ochoa Butuh beberapa saat baginya untuk bereaksi dalam pertandingan tersebut Uzbekistan.

Pelatih Lozano menurutinya dan merotasi susunan pemain awalnya dengan tujuh pemain berbeda, ditambah pemain posisi lainnya. Namun seperti pada pertandingan sebelumnya, terlalu banyak masalah pertahanan dan efektivitas, meski menguasai bola.

Lozano sendiri sehari sebelumnya sudah memperingatkan, dalam jumpa persnya, bahwa Uzbekistan adalah tim yang bisa menyerang dengan cepat, dengan bahaya membuat pertahanan tiga warna itu berada di posisi yang salah, yang terus mendapat masalah serius dalam permainan dari atas.

Tim sepak bola Meksiko kebobolan dua gol di babak pertama, yang tampaknya “terlalu mudah” dan menunjukkan lebih dari sekadar masalah kronis saat menghadapi bola mati. Kali ini bola sedang bergerak.

Yang pertama terjadi pada menit ke-18, ketika Bobir Abdikholikov menyundul bola ke sudut di antara dua bek Meksiko, tanpa ada satu pun dari mereka yang benar-benar menekan atau mengganggu lawannya untuk menghindari mencetak gol.

Yang kedua, pada menit ke-45, terjadi dengan penguasaan bola melewati lini tengah, dengan split cepat dan tiga sentuhan, oleh Jaloliddin Masharipov, Otabek Shukurov dan Aziz Turgunboev, yang melepaskan tembakan dari tepi area umpan silang, mustahil bagi Guillermo Ochoa, untuk berhenti. bahwa Uzbekistan memasuki babak pertama dengan keunggulan, meskipun faktanya Meksiko sekali lagi yang menguasai bola.

Lozano ingin melakukan penyesuaian, seperti Sabtu lalu melawan Australia, ketika perubahan tersebut menghasilkan hasil imbang.

Baik Jordi Cortizo menggantikan Orbelín Pineda, maupun Jesús Gallardo menggantikan Jesús Angulo, tidak menghasilkan performa yang lebih baik.

Kemudian Antuna dan Romo masuk untuk mencoba meningkatkan kedalaman dan lini tengah. Namun, situasinya tetap sama dalam pendekatan taktis dan kecepatan pertandingan.

Pada menit ke-77, Lozano mencoba dua gerakan terakhirnya: Santiago Giménez dan César Huerta masing-masing untuk Carlos Rodríguez dan César Huerta.

Namun hal itu juga tidak berhasil, sampai Meksiko, berdasarkan performa individu, energi lebih dari bakat, mampu mencetak dua gol dalam 10 menit yang tampak seperti pemenang, hingga Uzbekistan menyamakan kedudukan di masa tambahan waktu.

Source link

Pola Slot Gacor Terbaru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *